Disini kamu tidak akan menemukan semua hal tentang modernisasi, purifikasi, materialisasi, maupun kaki bau terasi.
Tapi kamu akan sangat tercengang setelah tau bahwa .... TERNYATA MASIH ADA YA CEWEK SE NDESO ITU...

Salam senyum
Cewek Ndeso

Jumat, Oktober 30, 2009

CINTA ITU… (PART II)

Cewe ndeso pernah ngeposting postingan dengan judul yang sama sekitar 9 bulan yang lalu. Waktu itu otak cewek ndeso lagi dipenuhi bunga, mata pun berubah jadi lope-lope. Kalo lagi nglamun, yang dipikirin cuma ‘dia’. Rambutnya yang amburadul dan gaya cengengesannya yang kayak SPONGE BOB, slalu nyangkol di otak. Nggak, nggak ada yang istimewa darinya waktu ketemu ‘dia’ pertama kali. Berhenti sekitar 1 meter di depanku, duduk di atas jok motor, rambut super duper berantakan (‘dia’ ngga pake helm) dan… NYENGIR. Mungkin kalo orang laen ngeliat, pasti dia dikira BANTAL GULING NAEK MOTOR. Tapi entah kenapa ‘dia’ terasa SPESIAL. Kayak ada cahaya di wajahnya (dan ehem.. baru kusadari itu kena sorot lampu mobil).
Temennya (yang juga cowok sahabatku), nyeletuk:
“Katanya pengen kenalan sama ‘dia’? Nih orangnya”

Wajahku jadi kayak kepiting rebus. Knapa harus diomongin di depan orangnya??
Nggak berani natap wajah ‘dia’ waktu itu, lidahpun trasa kelu.
Tiba-tiba dia ngomong.
“oh, jadi ini yang namanya Stefi. Hai, aku *****”

(Lagi-lagi) sambil NYENGIR dia nyodorin tangannya.
Aku balas menjabat tangannya. Kesanku waktu menjabat tangannya:
wuih, gede amat! Ini tangan apa GEMBLONG? ^.^
Udah, cuma gitu aja. Malam itu, cuma 5 menit aku bertemu dengan ‘dia’ untuk pertama kalinya. 5 hari berikutnya, kita bertemu lagi. Dan 5 hari berikutnya status kita berdua di facebook udah berubah.
IN RELATIONSHIP with ***** diprofilku.
BERPACARAN dengan Steffy Tinda Adisti diprofilnya.
Sangat cepat, lugas, mantap, dan INDAH.
Karena kita berdua notabene berasal dari kampung yang sama, otomatis kita berdua merasa banyak kecocokkan. Sama-sama NDESO dan KATRO. Yuhuu..
Itu sekitar 9 bulan yang lalu.
9 bulan kemudian setelah kejadian itu, tepatnya tanggal 27 September 2009 DIA MELAMARKU.
Kini cincin putih telah melingkar di jari manisku dan jari manisnya. Pertanda bahwa aku sudah terikat dengan ‘dia’. Terikat, bukan terkekang.
Alhamdulillah…
Lamaran ini mudah-mudahan menjadi tanda bahwa hari pernikahan kami tidak lama lagi. Tapi kalau kalian tanya: “kapan nih marriednya?”,
Sambil berpandangan dan saling menguatkan, kami berdua akan menjawab: “Insya Allah secepatnya”. Mungkin dalam hitungan bulan. Atau mungkin tahun? (uh, jangan lama-lama deh >,<).
Kata ‘dia’,
“jangan lama-lama de nikahnya, ga baik kalo lama-lama. 6 atau 8 bulan lagi ya! Mas pengen puasa tahun depan udah ada yang nemenin”

Kata mama dan papa,
“nikahnya nanti ya ndo, kalau kuliah apotekernya dah selesai”

Kata-kata ‘dia’ benar, pacaran lama-lama cuma bikin dosa menumpuk.
Tapi sekali lagi, ridha orang tua adalah ridha Allah. Yang namanya orang tua pasti pingin nyekolahin anaknya setinggi-tingginya, agar bisa mandiri nantinya. Aku ga bisa memaksakan kehendak beliau.
Oh yeah… cewe ndeso bingung bukan kepalang. Pasrahin aja deh sama Allah… ^.^

Rabu, Oktober 21, 2009

SIDANG

(ditulis tanggal 5 September 2009)

Hemm.. bukan, ini bukan sidang di ruang persidangan di hadapan hakim, jaksa dan pengacara; gara-gara cewe ndeso nyolong kolor tetangga. Sungguh, bukan kawan. Ini sidang skripsi. U know skripsi? Yaaah, bagi kalian yang kerjaannya tiap hari mondar-mandir di terminal mungkin engga tau yah masalah skripsi (Songong mode ON). Hohoho…

Yap, ini sidang yang akan menentukan masa depanku. Pembantaian yang akan menentukan apakah aku akan menjadi sarjana farmasi dengan nilai bagus ataukah menjadi mbok jamu seksi di kampung. Ahaii..

Di sidang ini, skripsi yang udah aku bikin dengan penuh perjuangan dan doa, akan aku coba pertahankan di depan penguji (baca: pembantai).

Cewe ndeso maju sidang di urutan pertama (jam 08.00 WIB), hari kedua (Jumat, 4 September 2009). Walau punya IQ jongkok kayak gini nggak berarti mental cewe ndeso ikutan jongkok. Anyway, cewe ndeso adalah mahasiswi dengan penelitian antidiabetes pertama yang maju sidang duluan.

Cewe ndeso thanks to cowo katro for his support. Kalau bukan karna omelan-omelannya, mungkin sekarang cewe ndeso masih asyik baca komik sambil ngupil.

Luv u honey…

Kayak mahasiswa normal kebanyakan, cewe ndeso pun dag dig dug an setengah mati menjelang masuk ruang persidangan. Pikiran gelisah, jantung diskoan, ngga doyan makan dan ngga bisa kentut dengan nikmat.

Ohya, cewe ndeso punya sedikit tips buat ngilangin grogi sebelum maju sidang. Malem sebelum sidang JANGAN BELAJAR, MAEN GAME aja!!! Umm..memang itu terdengar kayak ANAK-ESDE-GA-PERNAH-NAEK-KELAS, tapi itu terbukti ampuh kok. Malam sebelum sidang, cewe ndeso cuma maen ZUMA! Yap, betul kawan, cewe ndeso gag nyentuh buku farmakognosi, farmakologi ataupun buku komik doraemon secuil pun. Hanya bermain ZUMA. Hidup ZUMA!!! Yip yip..

Yaaah, jangan harap kalau pas maju sidang dosen penguji bakalan tanya tentang perzumaan.

Dosen : Coba Anda jelaskan alasan pemakaian glibenklamid sebagai bahan baku pembanding!

Cewe ndeso : Jadi begini pak, Zuma menggunakan simbol KODOK karena KODOK adalah hewan yang suka loncat-loncat

Dosen : ?????????

Dan cewe ndeso pun sukses jadi mbok jamu di kampung. Hulahula..

Oh ya. Tips bermaen ZUMA sebelum sidang itu cuma bisa dilakuin kalo kamu udah belajar dari hari-hari sebelumnya. Jangan kira cewe ndeso cuma maen ZUMA aja sebelum sidang. Dari satu minggu sebelumnya, cewe ndeso udah jungkir balik pelajarin materi-materi seputar skripsi. Sampe-sampe kamar berubah jadi kayak kapal kena badai, BUKU BERTEBARAN dimana-mana dengan indahnya. Cewe ndeso juga jadi ga punya waktu merawat badan aduhai-nya; mata berkantong, berat badan menurun drastis, dan rambut cewe ndeso yang secara ajaib berubah jadi SAPU IJUK.

Buat kalian anak farmasi yang mau maju sidang, ini ada beberapa pertanyaan seputar skripsiku yang ditanyain dosen penguji pas aku sidang.

  1. Penderita diabetes kan banyak makan, tapi kok berat badannya jadi menurun? Coba jelaskan alasannya. Hubungkan dengan metabolisme karbohidrat dalam tubuh!

*Sumpah, tadinya aku blank banget harus ngejawab apa. Tapi ternyata kalo kita tenang, Insya Allah bisa jawab kok. Alhamdulillah ini bisa kujawab dengan logika dari materi yang udah aku pelajarin.*

  1. Disini kamu menjelaskan tentang polidipsi, polifagi dan poliuri. Coba jelaskan itu, dan kenapa itu bisa terjadi pada penderita diabetes!

*Untung udah baca tentang ini. Alhamdulillah..*

  1. Kenapa harus pake galur tikus yang berbeda untuk kedua metode?

*dijawab sambil senyum: “tikus wistar-nya sudah habis, bu. Jadi kami putuskan untuk memakai Sprague Dawley untuk metode kedua”*

Apa itu tidak mempengaruhi hasil? Galur yang berbeda tentunya mempunyai karakteristik farmakokinetk yang berbeda pula, bukan?

*dijawab sambil senyum lagi: “kedua metode itu tidak berhubungan, bu. Lagipula tikus SD adalah perkembangan dari tikus wistar”

(Ibunya manggut-manggut)

  1. Kenapa pakai aloksan sebagai bahan penginduksinya?

*dijawab dengan space waktu: ”umm…karena murah.. emm.. dan mudah didapat?”

(diketawain sama dosen-dosen penguji)

Coba jelaskan kenapa ga pakai streptozotosin?

*wawaw, aku cari jawabannya di lantai ruang sidang ternyata ga ada tuh! Kasih senyum aja deh. Hihihi…*

Itu sebagian pertanyaan yang ditanyain dosen pas sidang. Aku yakin, kalian, anak farmasi ataupun bukan, bisa lebih lagi dalam menjawab pertanyaan dosen penguji.

Dan Alhamdulillah… cewe ndeso dapet A.

Cihuuuuyy… saatnya fitting kebaya wisuda!

Selasa, Agustus 04, 2009

when I have to bed rest

Hai hai..
Luha luha luha..
Wola wola wola..
Emm.. emm…emm..
Ermmhh….mmmhh…
Sepertinya cewek ndeso lupa cara mengupdate blog lagi *garuk-garuk kepala*.
Udah lamaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa banget cewek ndeso gak menuangkan tulisan ‘aduhai’-nya di dunia maya. Maap yah teman. Entah udah keberapa ratus juta kali aku minta maaf gara-gara jarang ngupdate blog. Jangan salahkan aku, salahkan skripsiku! Yap, SKRIPSIKU!
Yeah, go to… heaven!
huhuhu…
Alhamdulillah. Walaupun belum disidangkan, tapi skripsi cewe ndeso udah 95,25673547859 % selesai dengan hasil memuaskan. Yah, walaupun masih ‘groak’ disana sini dan butuh pikiran-pikiran ahli ibu dosenku tercinta.
Unfortunately disaat cewek ndeso sedang berdansa diatas kesibukannya (baca: lagi fokus skripsi) tiba-tiba ada kuman kurang kerjaan, aku ulangi, ADA KUMAN KURANG KERJAAN KUTUKUPRET KURANG AJAR mampir berjoged di ususku. Yeah, di USUSku, kawan. Damn..
Akibatnya:
1 minggu diare parah -> cek darah -> GEJALA TIPES
Badan lemes, kepala berkunang-kunang, perut mual, kulit keriput. Dengan kata lain, aku nge-DROP. Perfect!
Finally, aku diantar pulang ke rumah sama my beloved cowo katro. Di rumah, aku bener-bener di jaga asupan gizinya sama mama-papa. Dijejelin makanan-makanan penuh gizi terus tiap hari. Disuruh makan nasi, ayam, ikan, roti, sayuran, buah, rumput, kertas, beling, genteng… wey wey, wait a minute. Ini mau ngasih gizi yang baik atau mau ngajarin jadi kuda lumping?
Oke, ngaku. Aku yang lebay.
Dua hari di rumah udah cukup membuatku lumayan pulih dari sakitku. Udah nggak diare lagi, cuy!
Tapi dua hari berikutnya, setelah ditinggalkan cowo katro yang balik ke Jakarta dan Momi yang lagi penataran ke Semarang aku nge-drop lagi. Malahan tambah PARAH.
Badanku tiba-tiba jadi demam tinggi, badan ngilu-ngilu nggak karuan, perut mual, mulut pahit, bibir kering parah, intinya CEWE NDESO KUMAT SAKIT TIPES LAGI.
Perfect kuadrat!!
Gejala sakitnya persis banget kayak waktu aku di opname di rumah sakit sekitar 4 bulan yang lalu. Waktu momi pulang dan ngeliat kondisiku yang udah kayak mayat hidup gitu, momi langsung bilang:
“Aduh, kok badannya panas banget gini? Udah, di opname aja! Ayo pah, ndoten bawa ke rumah sakit”
Aku : (berusaha mencari apa yang bisa dimakan dan makan dengan lahap, *padahal udah pengen muntah) Ndoten gapapa kok ma, ni aja makannya banyak. *nyengir*.
Dengan kegigihanku yang membuktikan aku baik-baik aja, akhirnya mama nggak jadi mbawa aku ke rumah sakit.
Aku menarik nafas lega. Huft…Siapa juga yang mau tangannya ditusuk jarum infuse lagi? Ogah lah yaw meow meow…
Tapi yang namanya tipes, aku harus BED REST terus tiap hari, harus dijejelin obat-obat terus tiap saat, dan harus selalu membangkitkan nafsu makanku lagi. Gelo bo! Nafsu makanku jadi nggak ada blas… badan udah kayak tengkorak berjalan. Haiyah….
Dan yang terakhir, tetapi tidak akan mengakhiri:
cewe ndeso harus makan kapsul isi CACING. Iya kawan, kau tidak salah baca. CACING.
Perfect pangkat tiga!!!
Keep on fight, girl…

Kamis, Mei 07, 2009

Become Different??

Dalam 4 bulan ini aku sudah tak sendiri lagi. Telah ada “dia” yang telah menemani hari-hari sepiku.

Setelah bertahun-tahun aku menjadi wanita sendiri yang mandiri. Menjadi seorang wanita yang “hampir” melakukan semuanya sendiri. Karena merasa telah bisa melakukan semuanya sendiri itulah dulu aku sering berkata:

“aku tak membutuhkan pria”.

“tak akan sudi ku menitikkan air mata hanya untuk pria”.

“kapan aku punya waktu untuk belajar, kalau tiap saat waktuku kuhabiskan hanya untuk pria?”.

I was a single happy women.

Yah, aku tau itu terdengar sangat arogan. Dan entah kenapa tiba-tiba sekarang aku sadar, semua keegoisanku hanyalah refleks semata yang kubuat untuk menutupi semua kelemahanku. Aku hanyalah wanita biasa yang tetap membutuhkan pria untuk melindungiku, mendengar keluh kesahku, menyayangiku, menemaniku dalam suka dan duka, dan menjadi sandaran hatiku.

Sudah 4 bulan malam mingguku tak lagi kuhabiskan didepan laptop ataupun bermalam di kosan Eni.

Malam minggu sekarang kurasa penuh dengan warna. Kubuka pintu dan telah ada “dia” yang tersenyum lembut menyambutku dari balik pagar kosanku.

“Mau makan dimana malam ini, de?”.

Aku menatap wajahnya dan tersenyum. Indah.

Aku telah menemukan dunia baru yang belum pernah aku temui sebelumnya.

Tapi ucapan sahabatku kemarin tiba-tiba menghenyakkan jantungku.

“Stefi neh, mentang-mentang udah ada yang punya jadi lupa sama kita. Dulu mah kalo diajakkin hangout kemana gitu pasti selalu semangat banget pengen ikut. Sekarang beda yah”.

Aku teringat dengan sms yang dikirim dari sahabatku yang lain sekitar 1 bulan yang lalu,

“Tepong, anterin aku ke islamic book fair di senayan yuk!”
Dan saat itu aku hanya membalas bahwa aku sudah pergi kesana dengan ”dia” sehari sebelumnya.

Sahabatku yang lain datang kekosanku dan berkata,

“Tep, ntar siang Kak Yanti mau datang. Maen kekosanku ya. Dah lama kita nggak ngobrol-ngobrol sama Kak Yanti lagi kayak dulu”

Saat itu aku hanya tersenyum dan berkata kalau sebenarnya betapa inginnya bertumpul dengan Kak Yanti seperti dulu tapi hari ini aku sudah berjanji akan pergi ke TMII bersama “dia”.

Aku terpana. Benarkah aku telah menjadi sesosok perempuan yang berbeda bagi teman-temanku? Benarkah aku sudah tak mempunyai waktu untuk sahabat-sahabatku?

Aku menggelengkan kepala kuat-kuat. Tidak, aku tidak pernah bermaksud seperti itu. Aku tetaplah seorang sahabat yang selalu siap sedia ketika kau membutuhkan bantuan. Aku tetap senang hati menyediakan bahuku sebagai tempat bersandar ketika engkau menangis saat kebahagiaan tak lagi menghampirimu.

Aku hanya membutuhkan sedikit saja waktu yang biasa kuhabiskan bersama sahabatku, untuk kuluangkan bersamanya.

“Dia” yang banyak orang bilang adalah cowokku, pacarku atau kekasihku. Tapi aku hanya tersenyum dan menjawab.

Insya Allah dia calon suamiku.

Terdengar sangat optimis hah?

Kata Qisti, temanku: “Hahaha, lo yakin dia itu bener-bener jodoh lo? Optimis banget!”.

Dia tertawa. Dan aku punya tiga kata yang telah kurangkai dalam satu kalimat untuknya.

Optimis adalah doa.

Sob, aku tetaplah Stefi yang dulu, sahabatmu. Yang dengan penuh canda dan tawa selalu kau bilang sebagai:

Si Cewek Ndeso.

Tulisan ini cewe ndeso dedikasikan untuk Eni, Ana, Ncuz, Ulfa, Qisti, Dini, Hani, dan semua sahabat-sahabatku yang merasa telah “kuabaikan”.

Sungguh kawan, aku akan selalu ada untukmu.

Jumat, April 24, 2009

Cewe Ndeso Sibuk

Hello all…
I’m back again. Yap, cewe ndeso memang sedang sangat-sangat disibukkan dengan tugas akhir.

Mondar-mandir di laboratorium
Ngejar-ngejar dosen minta bimbingan penelitian
Melototin laptop sambil ngebenerin sistematika penulisan skripsi
sibuk sibuk sibuk

Bikin lupa makan
Lupa tidur
Lupa ketawa...
Bikin betisku berkonde dengan sukses dalam satu minggu ini.
Bikin kantung mataku nambah tebel
Bikin meringis-ringis nahan sakit perut gara-gara kumat sakit maag
Dan yang paling gawat...
Bikin uang jajanku menipis secara drastis.
Oooooooowh... perfect!!!!

Saat ngeposting tulisan ini, cewe ndeso udah amat sangat lega karena proposalku diterima dan udah selesai diseminarkan.
Huff.. Alhamdulillah...
Saat ngeposting tulisan ini, cewe ndeso baru sampai tahap maserasi hari kelima. Tapi lumayan juga bikin kulit tanganku mengkerut-kerut gara-gara kebiadapan etanol 70%.
(Oh yeah, tak seharusnya kusalahkan etanol 70% itu).
Ekstrak cair yang didapet juga baru 3 liter dari 3,4 kg serbuk biji alpukat kering. Masih perlu beberapa kali maserasi lagi sampai serbuk biji alpukatnya jenuh. Ehem, kayaknya bentar lagi aku mabok maserasi.
Yeaaaah, rock you, girl!

Duit jajanku juga bakal kena kortingan banyak.

Well, ini daftar duit yang mesti kukeluarin di penelitian ini:
Serbuk biji alpukat 5 kg = Rp 400.000,-
Aloksan 10 gram = Rp1.060.000,-
Glibenklamid 200mg = Rp 250.000,-
Tikus putih jantan = Rp 25.000,- / ekor (yang dibutuhin 30 ekor, itung aja ndiri!)
Glukometer = Rp 300.000,- (yang ini patungan sama Eni dan Ncus)
Ongkos bolak-balik ke Balittro-Ciputat = Rp 35.000,- x 3 = Rp 105.000,-
Itu semua belum termasuk Glukagon dan Akarbose yang sampai sekarang aku belum tahu harganya.
Ditambah lagi biaya ngeprint, motokopi, sama ngejilid proposal yang harus beberapa kali direvisi sama dosen pembimbing.
Aaaaarghh... *cewe ndeso pingsan dengan rupawan

Wah, bahan referensiku kayaknya kurang lengkap. Udahan dulu ya pren.. cewe ndeso mau hunting referensi di perpus UP dan UI dulu. Ongkos lagi... ongkos lagi... pyuuuuh...
Keep spirit girl, one step again..!!! yippi..yippi…
See ya...

Senin, April 20, 2009

Nyontreng dan jalan-jalan itu...




Salam kenal semua....

Ehem, ini cowo katro. Kali ini yang update gue dulu yah....

Engga, engga, cewe ndeso engga lagi sakit ingusan parah.

Cewek ndeso cuman lagi dikandangin dulu bentar.

Wups maap honey. Maksud gue, cewe ndesonya lagi sibuk nyusun skripsi dulu, jadi sementara ini cowo katro yang akan nge-handle blog ini. Honey, tunggu aja pembalasan dari cowo katro. Cowo katro akan membajak blog ini. Wagagagag...

8 April kemaren, ketika jam di kantor udah nunjukkin 04:59:50… gue udah kayak orang yang punya bisul di pantat, duduk ga tenang. Ayo, lima detik lagi. 5,4,3,2,1...

dan yak.. udah jam 05.00, gue pun bergegas menuju mesin absen, langsung tempel jempol lentik gue, cenuuuttttt…dan OK…jam 05:03 langsung kabuurrrrrr dari kantor...

Gue cepet-cepet meluncur ke ciputat, cewe ndeso dah nunggu gue buat pulang kampung bareng buat ketemu keluarga, sekalian NYONTRENG pas tanggal 9 nanti.

Yup, nyontreng alias menggunakan hak suara kita untuk memilih pemimpin negeri ini untuk membuat negeri yang kita cintai ini bangkit berjaya kembali. Cowo katro wish mudah-mudahan negeri kita bisa mendapatkan pemimpin yang lebih baek (sok bergaya nasionalis).

Udah gitu lama tak berjumpa sama keluarga di kampong udah bertahun tahun. Udah berkali-kali lebaran, berkali-kali puasa, baru kali ini gue balik lagi ke kampung.

Ehem, okey sepertinya aku ketularan penyakit LEBAYnya cewe ndeso. Sebenernya baru 2 minggu kemaren aku pulang kampung, nengokin cewe ndeso tersayang yang tergeletak tak berdaya di rumah sakit.

Pikiranku ga bisa tenang sepanjang on the way ke Ciputat.

Yang ada di pikiran gue saat itu selalu negatif thinking. Gimana kalau tiba-tiba di tengah jalan perut gue mendadak mulas dan melahirkan di jalan?

Eh, sori. Maksud gue yang ada dipikiran gue saat itu adalah: Gimana kalau jalannya macet? Gimana kalau ban motornya bocor? Gimana kalau gue lupa pake celana?

waaaaa pengen meledak rasanya...Ga tenang banget kalo belum nyampe dan segera ketemu sama cewek ndeso.....(Hayah, cewek ndeso jadi GR tuh...).

Alhamdulillah, ternyata perjalanan lancar. Nyampe tepat waktu, gue langsung mandi ala bebek-jantan-kelaperan, trus jalan nyari tukang ojek.

Gue pun segera menemui cewek ndeso.....tenangnya udah ketemu cewek ndeso tepat waktu......ayo saatnya menuju pul “DEWI SRI”.

Perjalanan ke kampung tercinta dimulai. Tegaaaaal I’m Coming...!!

Pulang mudik di long holiday kayak gini gue ngerasa kasihan. Bukan, gue bukan kasihan sama cewek ndeso yang kegempet badanku yang aduhai, saking penuhnya bis kali ini. Gue kasihan aja sama orang yang bela-belain berdiri sepanjang jalan Jakarta-Tegal karena ga dapet kursi. Jakarta-Tegal berdiri? Gempor, gemporlah tuh kaki. Ckckck...

Setelah 12 jam diatas bis, akhirnya nyampe juga di rumah. Mau jadi warga negara yang baek ah, saatnya nyontreng. Treng nyontreng nyontreng.

Honey, di tinggal sebentar di rumah ya, mas mau berjuang. Hidup Indonesia!!!

Selesai nyontreng, gue langsung siap-siap soalnya jam 10 udah harus pergi lagi. Diajakin sama keluarganya cewe ndeso. Ke JOGJA!!! Asyiiiikkkkk...cowok katro diajakin keluarganya cewek ndeso jalan jalan. hihihihi gratiiissss. Makasihh..

JOGJA JOGJA JOGJA cik acik aciiik...

*Joget-jogetan dan loncat-loncatan di atas kasur.

Sekarang tema critanya kan liburan. Tapi kali ini bukan ke cuman jalan-jalan ke jogja doang tapi juga ke Boyolali dan Solo.

Nih Daftar Peserta :

Papanya-Si-Cewek-Ndeso

Mamanya-Si-Cewek-Ndeso

Adeknya-Si-Cewek-Ndeso2

Si-Cewek-Ndeso

Si-Cowok-Katro ( Numpang )

Nih jalur perjalanannya....

RUMAH CEWEK NDESO-TPS-BOYOLALI-SOLO-JOGJA

Gue jelasin atu-atu yah:

Rumah Cewek Ndeso

Ini awal perjalanan liburan dimulai...

Dengan terburu-buru, cowok katro ke rumah cewek ndeso. Sempet telat juga, untung belum di tinggal. Hehehe... *nyengir ganteng*

TPS

Setelah dari rumah cewek ndeso kita berangkat. Eits, tapi mampir ke TPS dulu buat memenuhi kewajiban sebagai warga negara yang baik. Cewek ndeso dan keluarganya mau nyontreng dulu sebelum berangkat. Cowok katro mah udah duluan tadi dirumah.

BOYOLALI

Sebelum ke jogja kita mampir dulu nih ke boyolali....kita mampir ke tempat sahabat lamanya Mamanya-Si-Cewek-Ndeso. Wah seru yah ternyata sahabat yang lama ga ketemu akhirnya bisa di pertemukan kembali dengan bantuan tim terbahak-bahak transtegal (semacam acara termehek-mehek trans tv gitu deh, mehehe...)

SOLO

Abis dari Mboyolali kita juga mampir dulu ke Solo. Disini tempat kuliahnya Mamanya-Si-Cewek-Ndeso...sambil bernostalgia juga dulu kisah asmara mama cewek ndeso sama papa cewek ndeso....kikikik....romatis..romantis...

Mamanya-Si-Cewek-Ndeso: Cewek ndeso, cowok katro ini dulu tempat kuliahnya mama loh!

Cowok Katro : oooo....

Cewek Ndeso : oooo...juga

Mamanya-Si-Cewek-Ndeso : Nah klo yang ini tempat makan “nasi liwet” tempat mama dulu biasa makan.....

Cewek Ndeso : Waaaaaahh, nasi liwet yang kayak gimana sih? Nanti kita makan nasi liwet ya Mom..

Cowok Katro : Hayah-hayah katanya mau makan SERABI NOTOSUMAN?

Cewek Ndeso : Iya, abis makan NASI LIWET, kita beli SERABI NOTOSUMAN juga yah. Nyam nyam...

Cowok Katro :*garuk-garuk sambil ngebandingin gedean perut cewe ndeso atau perutnya sendiri.

Mamanya-Si-Cewek-Ndeso : Kalo mama makan disini pasti yang jual inget sama mama.

Cewek Ndeso : Ooo gitu ya mom....Pasti dulu sering ngUTANG nasi liwet disini yah? Jadinya Mama diinget terus... Wakakak..

Cowok Katro : Hemm...

*sedang berpikir, apakah gue diinget terus sama bapak penjual sate ayam di seberang jalan??

JOGJA

Setelah mendaki gunung lewati lembah akhirnya perjalanan dilanjutkan ke Jogja.

JOGJA....!! *Cowo katro joget jaipongan lagi.

Nih pengalaman ketiga buat gue ke jogja. Maklum, terakhir kali ke jogja 5 tahun lalu pas UM-UGM dan itu pun gak lulus...wekekek...

Akhirnya nyampe juga di Jogja. Dan kita langsung ke tempat kos Adeknya-Si-Cewek Ndeso1. Rencananya gue, Papanya-Si-Cewek-Ndeso, dan Adeknya-Si-Cewek-Ndeso2 bakalan bermalam disini.

Cewe ndeso dan Mamanya-Si-Cewek-Ndeso bermalam di rumah Tantenya-Si-Cewek-Ndeso. Abis nganterin cewe ndeso dan mamanya, gue diajakin Adeknya-Si-Cewek-Ndeso1 keliling-keliling kota Jogja. Gue nggak nyangka sama sekali sebelumnya kalau ternyata Jogja malam hari itu “mengerikan”. Bukan, maksud gue bukan ada Mbak Kunti atau Mas Genderuwo yang lagi nge-date bareng. Tapi ini mengerikan dalam tanda kutip. Gue ditunjukkin sama Adeknya-Si-Cewek-Ndeso1 tempat-tempat yang biasa dijadiin tongkrongannya anak-anak Jogja. Dan gue selalu mengelus perut, ups salah, maksudnya gue selalu mengelus dada setiap ngeliat kondisi yang “tidak sehat” itu.

Honey, hati-hati yah kalo di Jogja nanti....

Singkat cerita, liburan di Jogja ini gue bener-bener ngerasain wisata kuliner.

Gudegnya? Mantaaaaaap...

Bebek gorengnya? Nonjok abis sambelnya...

Gudeg sama bebek goreng ini pernah dicritain sama cewe ndeso disini.

Sebelum pulang, gue diajakin sama keluarganya cewe ndeso buat maen dulu ke Parangtritis. Yap, cowo ndeso tak akan melewatkan kesempatan langka ini. Liburan bareng yang tersayang dan calon mertua, Cihuy!!

Tapi, ada yang bisa ngasih tau engga Parangtritis tuh apaan? Sejenis tempat makan gitu kah? *garuk-garuk kepala.

Dan ow wow, ternyata Parangtritis itu PANTAI ya! (ya iyalah.. wakakak..).

Nih, gue pamerin beberapa poto disana:

Sayang.. ini loh yang namanya kuda. Mirip kamu yah...


ini andong,, bukan odong odong


sayang,, palaku gatel neh. Kayaknya kutu kamu pindah ke rambutku deh


aduh, idungku..


Hei, kayaknya gue nulisnya udah kepanjangan. Bisa ngambek nih cewe ndeso kalau tau space blog-nya gue abisin cuman buat nulis beginian doang. Wahahaha...

Intinya, gue seneeeeeng banget liburan kali ini. Makasih honey, atas semua kegembiraan yang udah kamu berikan. Makasih juga buat Mama-Papanya si cewe ndeso yang udah ngasih liburan GRATIS yang tak terlupakan ini. Hohoho...

Udah ya.. see ya semua...

Minggu, Maret 22, 2009

Untitled feelins



Cewe ndeso mau serius…
Hemm.. dari mana dulu yah?


Oke, beneran neh mau ngomongin hal yang serius. Ngomongin tentang.. jeng jeng jeng… MAKAN SIANG NANTI ENAKNYA MAKAN APA YA?
Yeeee.. kena tipu! Gitu kok dibilang serius. *ga jelas banget dah.
Ehem ehem.. serius ah. Di postingan kali ini cewe ndeso pengen ngecurhatin suasana hatinya sekarang.
Sejak bertemu dia, hariku penuh dengan warna. Sekarang aku tau bagaimana rasanya diberi perhatian dan kasih sayang, rasa selalu terjaga, rasa selalu diberi cinta, dan juga rasa sebel (tapi sayang) ketika… DIBILANG ABIS NGINJEK KODOK.
Silahkan ketawa sepuasnya, cowo katro dimanapun kau berada!
Kau tau kawan, ternyata indah banget ya ketika kita telah dapat menyerahkan hati pada seseorang.
Indah saat kita saling berbagi rasa.
Indah ketika kita mulai berusaha untuk menyatukan dua hati yang berbeda.
Indah pula ketika kita sedang dihadapkan pada suatu permasalahan selama penyatuan dua hati itu dan kita bisa melewatinya bersama.
Well, walaupun sampai sekarang aku merasa belum ada permasalahan selama menjalin hubungan ini, tetapi aku sadar, aku harus selalu siap kapanpun juga bahwa PASTI akan ada kerikil kecil dalam perjalanan ini.
Yang penting adalah bagaimana sikap kita dalam menyikapi kerikil kecil itu agar tidak menjadi batu besar dan membuat kita tersandung dan jatuh.
Ooowh…
Cewe ndeso mau jalan-jalan dulu sama cowo katro dulu aaaah..
Bye.. See you…

Sabtu, Maret 14, 2009

Saat Menulis Ini...

Saat menulis ini, cewe ndeso sedang asik makan kacang dan makan pisang.
Well, Aku bukanlah seperti yang kalian kira. Kini aku bukanlah primata berbulu yang suka garuk-garuk badan. (kini? Ooh, jadi dulunya??)
Saat menulis ini, cewe ndeso sedang menahan sakit di hidung, hasil facial hari minggu kemaren.
Saat menulis ini, cewe ndeso belum mandi, belum sarapan, rambut acak adul, mata masih belekan, idung masih bergelantungan upil dan pipi masih ada bekas iler semalem.
Tapi pesona kecantikan si cewe ndeso selamanya tak akan pernah luntur. Oke, itu memang lebay tingkat tinggi. Ckckck,, memang dibutuhkan keahlian khusus untuk menjadi The Best Lebay of The Year sepertiku.
Saat menulis ini, cewek ndeso sedang merasa miss him so much. Cowo katro udah balik ke Jakarta duluan.
Saat menulis ini cewe ndeso feel bored, nothing doing at home. Kerjaan cewe ndeso kalo lagi liburan dirumah ya kayak gini. Nggak jauh-jauh dari ngemil, ngemil, ngemil, dan ngupil.
Anyway, liburan yang cuma 1 minggu ini lumayan mengasyikkan kok.

Hari pertama: Berendam air panas di Guci bareng keluarga. (baca: Cowo katro nebeng).

Papa: Ayo jogeeeed....

Cowo Katro: Ayo pak.. siiip...

Hari kedua: Ngegencetin komedo di Natasha.
Yeah, kini kubebas komedo. Tapi beneran, ini sakit gilaaaaa!!!
Kata mbak-mbak nya waktu mau ngegencetin komedoku:
“Wah, komedonya udah item-item, trus kering lagi. Mbaknya harus nahan sakit ya nanti kalo lagi dikeluarin komedonya!”
Oke, sakit ya? Hahaha… (*Tertawa dalam derita dan pasrah menerima nasib).
Hari ketiga: Maen tennis bareng keluarga. (baca: Cowo katro numpang minta diajarin).
Well, sebagai anak baru di bidang pertenisan, menurutku cowo katro udah lumayan jago juga maen tenisnya. Walaupun megang raketnya masih kayak ibu-ibu megang ulekan, badan masih kaku kayak robot gedek kesamber geledek, trus ditambah lagi variasi pukulannya yang cuma ada dua: bola nyangkut di net atau bola terbang melayang jauh di angkasa. Wohoooo...
Tapi cewe ndeso acungkan tiga jempol kaki untuk perjuangan cowo katro tercinta. Yaah, memang itulah salah satu persyaratan untuk meminang cewe ndeso yang cantik jelita: Bisa menelan bola tenis mentah-mentah di hadapan calon mertua. Upz...

Hari keempat: Cewe ndeso mulai merasa kesepian, ditinggalkan cowo katro yang udah lebih dulu balik ke jakarta. Cewe ndeso seharian ngeliatin poto cowo katro untuk mengobati rasa kangennya. (Bukan, bukan ngeliatin poto kuda nil yang lagi mandi di kubangan lumpur!!)

The Beauty and The Kuda Nil

Hari kelima: Cewe ndeso maen ke tempat mbah kakung dan mbah putri.
Disinilah cewe ndeso mulai merasa: “Mama.. ternyata selama ini cewe ndeso belum menjadi ndeso-ers sejati”.
Ehem, aku ngaku kalo critaku yang suka maen sama kebo di sawah itu hanya ke-lebayanku belaka. Aku juga ngaku kalo selama ini aku amat sangat jarang sekali maen di sawah.
Nyatanya: Cewe ndeso adalah anak rumahan yang selalu banjir kasih sayang mama-papa!!
Yeaah, sekarang kalian boleh menyebutku sebagai pembohong cap ikan tongkol.
Jadi waktu mau ke rumah mbah, sekalinya ngelewatin jalan-setapak-becek-amit-amit yang diapit kebun tebu, aku berkali-kali ngejerit.
“Momi.. kakiku kotoooor...!!!”
“Papa...jalannya jangan cepet-cepet, licin bangeeet...!!!”
”Iiiih.. jijik...!!

ini kakiku, mana kakimu?

Well, nyampe di rumah mbah kaki indah cewe ndeso berubah menjadi kaki monster lumpur.
Perfect!!

hoaaahm.. mandi dulu aaaah... see u at next news...

Senin, Februari 16, 2009

New News

Well,, maap kalo kalian sudah terlalu lama menunggu up date-an blog ini. Maklum, si cewe ndeso yang byutipul ini lagi bener-bener sibuk (atau sok sibuk?) buanget ngejalanin beberapa proses kehidupan.
Dua bulan ngecuekin blog ini bikin aku kangen banget open my mind buat menceritakan pengalaman yang ga sebenernya ga penting untuk ditulis, tapi anehnya justru pengalaman yang ngga penting itulah yang suatu saat nanti bakalan menjadi suatu moment yang sangat penting untuk cewe ndeso atau bahkan untuk kalian.
Ehem, berasa sok ditungguin gitu up date-an blognya. Padahal sih yang ngebaca ngga jauh-jauh dari Mama, Dini, Rina, Titin, Mas Fahmi, kucing, kambing, kerbau, bangau... wohooo, maap 5 nama terakhir tidak termasuk dalam daftar manusia. (maap, yang merasa punya nama ”Fahmi” silahkan hitung 5 nama terakhir yang disebutkan tadi)
Kakakakakak...
Ada beberapa kabar terbaru dari kehidupanku:
1. Udah hampir 1 bulan ini si cewe ndeso punya tukang ojek pribadi.
Yuhuuu... ternyata punya tukang ojek pribadi itu mengasyikan yah! Gara-gara tukang ojek inilah cewe ndeso jadi males nge-up date blog. Ok, ayo kita bikin komit, mulai saat ini mari kita panggil si tukang ojek ini: ”si COWO KATRO”. Yeaahh,, cool...
Sekarang kalian tau kan siapa yang kumaksud di postingan sebelumnya. Yup, thats him.
Anyway, kurasa kita berdua adalah pasangan yang paling ideal sepanjang sejarah percintaan, bahkan mengalahkan kisah abadi sepanjang masa: Romeo and Juliet, because we are ”Cowo Katro and Cewe Ndeso”. Ah, sungguh pas sekali. Luv luv...

2. Ini sudah minggu ketiga cewe ndeso kerja rodi di RS Tangerang
Nasib anak farmasi semester akhir ini emang begini: PKL, Laporan PKL, Proposal skripsi, Seminar proposal, Skripsi, dan Sidang. Yeah, perfect!!
Kalo dipikir-pikir emang bisa bikin otak dangdutan, tapi aku teringat pesan dari cowo katro.
”Jangan dilihat dari seberapa sulit kamu akan menghadapi semua itu, tapi lihat semua itu sebagai satu tahap lagi menuju toga dan jubah wisuda”.
Hemm,, simpel tapi bermakna. Bikin aku nambah sayang sama tikus putihku.
Aku juga inget pesan Mama:
”Wanita yang paling bahagia adalah wanita yang bisa menjaga hatinya dikala kecurian hatinya. Hati-hati ya ndo, tetap fokus belajar”
I wish, aku tetap menjadi wanita yang paling berbahagia dalam semua hal. So, I keep effort untuk membuat hati yang tercuri ini menjadi suatu motivasi dalam pencapaian kesuksesanku dalam belajar.
Actually, banyak hal yang ingin aku critain tentang pengalaman yang keren banget selama aku PKL di RS Tangerang ini. Tapi, kurasa kalian bakal tidur di depan laptop saking banyaknya cerita yang aku tulis.
Anyway, inti dari kehidupan baruku di Tangerang adalah: seneng, capek, deg-degan, adrenalin meningkat, dapet pengalaman baru komunikasi sama pasien, mata pegel melototin ko-as ganteng mondar mandir di RS (cewe ndeso’s hope: moga-moga cowo katro ga baca blog ini, luv u honey. hehe..), betis berkonde kebanyakan mondar-mandir keliling tebar pesona di rumah sakit, lemak bertumpuk keseringan ngemil di kosan, daaaaan masih banyak lagi yang lainnya.
Weits, baru nyeritain intinya aja kalian udah pada nguap. Hahahah...
Udah dulu ah up date-an blog ndeso kali ini. Di tangerang susah banget nyari warnet, sumpah ternyata Tangerang lebih ndeso dari desaku. Peace.. for Tangerang citizen, thas all just kidding. *melet
Publish-in postingan ini aja harus nebeng online 3,5 G-nya Lulu. Thanx a lot lu!!!
And the last but not least:
I LOVE U honey....

Jumat, Januari 16, 2009

Hujan,, Hujan,, Hujan,,

Abis mandi, pengen nulis. Mood ga keluar.
Buka blognya si kambing-my crazy idol,,
Ada kata-kata tentang hujan yang bagus banget. Pengen tau?
Oke, I'll share to u all,,,

Ah, musim hujan. Aku selalu suka hujan. Ada romantisme tersendiri dari hujan, entah kenapa, mungkin datang dari percampuran antara cemas menemukan tempat berteduh, pengharapan melihat pelangi pas hujan selesai, dan merenung sendiri dari balik kacamata yang berembun. Hujan membawa itu semua: cemas, harap, dan perenungan.

Aku suka hujan. Aku suka menyetir mobil di bawah hujan sambil melamun, melihat jalanan melalui kaca yang dipenuhi oleh titik-titik air. Lalu aku menghapusnya dengan wiper, yang tentu saja percuma, hanya untuk melihatnya basah kembali: setitik demi setitik demi setitik demi setitik… hingga aku menghapusnya lagi. Dan ulangi. Lalu aku menyetel radio, bernyanyi sumbang, yang tersamarkan oleh bunyi kaca yang ditempa air. Aku suka tidak bisa mendengar suaraku sendiri. Aku suka dibungkam tanpa sengaja.

Aku suka hujan. Terutama aku suka bau air yang bercampur dengan tanah, bau lumpur samar itu. Aku selalu menciumnya dengan brutal, menghirup dalam-dalam dan menahan napas, supaya tidak terlupakan oleh bau yang lain. Aku ingat, sewaktu masih kecil, aku selalu suka menari di bawah hujan, teriak bersama teman-teman dan mengecap rasa asin yang mampir di bibir. Dan ketika keesokannya harinya meriang? Aku gak peduli.

Tapi aku selalu takut dengan badai. Dengan kemampuannya untuk merusak, menghancurkan yang telah ada. Menyapu bersih apa yang pernah aku bangun. Menelan semuanya dalam satu kali jentikan jari, atau kurang. Badai dengan angin kencang, petir nyaring, dan kilatan yang menyilaukan mata. Badai bisa membuat orang hilang. Badai bisa membuat orang bimbang. Badai bisa, menyesatkan.

Dan ketika badai semacam itu datang,
yang diperlukan hanyalah keberanian untuk menari di bawah hujan.

Hei, kamu. Pegang tanganku.
Kita menari bersama. Ya?

(by: Raditya Dika, http://radityadika.com/)

Aku kok merasa melayang yah???
huaaaaaaaahhhh,, mama toloooooong,,,!!!!

Kamis, Januari 15, 2009

Luv U, Mom...

Mamaku adalah wanita yang paling cantiiiiiik sedunia...

Poto mama yang lagi NGUPIL itu adalah sebuah kesalahan waktu, tempat, dan anak ndeso yang kurang ajar!!!

I LUV MOM,, I LUV MOM,, I LUV MOM,,

cinta itu...

cinta??
apa yang ada di benak kalian tentang kata itu??

bagiku cinta itu:
indah,,
indah,,
indah,,
indah,,
dan,,

membingungkan,,

well, no comment about that,,

yang pasti saat ini si cewe ndeso lagi gila!!
senyum senyum ga jelas,,
jadi suka nyengir kuda nil setiap kali ngaca,,

trus jadi suka nongkrong di pinggir jalan, rambut acak adul ga keramas 36 hari, baju sobek-sobek, garuk-garuk kepala, cengar-cengir sama orang yang lewat,,
hei, no no,, ga se-lebay gini juga sih!!!

Ga tau kenapa yang ada di pikiranku saat ini adalah
dia,,
dia,,
dia,,
dia,,
dan...
Utang pulsaku sama ncuz yang menumpuk.

anyway, kabar terbaru dari cewe ndeso:
FLU MENYEBALKAAAAAN!!!!

Minggu, Januari 04, 2009

Lagi, ke Jogja lagi (part 2)



Hola, cewe ndeso menepati janji. Di part 2 ini aku mau nyeritain cerita yang ga penting tentang petualanganku di Jogja.

Aku di Jogja selama 3 hari 2 malam. Yang artinya: AKU JADI MONSTER GULA YANG JELITA.

Makan jagung, manis. Makan tahu-tempe, manis. Makan sayur, manis (baca: gudeg-bikin-budeg). Makan ayam, manis. Makan bebek, manis. Makan ati? Mati aje deh gue. Huhuhu…

I like all about sweet.

Dari dulu aku emang aku pecinta makanan yang manis manis. Karena aku emang anak yang amat manis.

Well, petualang di Jogja ini pun aku mulai dengan kulinernya, yang Subhanallah: bikin perutku jadi kayak perut Ruben Onsu. Gendut mengumpul di perut.

Berikut adalah beberapa makanan yang aku saranin buat kalian coba:

  1. Bebek goreng di jalan Solo.

Sumpah, bebek gorengnya gurih abis. Restorannya penuh terus tiap hari. Kita aja harus di waiting list dulu baru dapet tempat duduk. Waktu kesana, kita adalah pengunjung terakhir. Pengen nambah nasi, tapi ternyata nasinya abis. Hemmm, baru kali ini aku ngalamin yang namanya restoran bisa sampe keabisan nasi. Walah walah… Oh ya, sambelnya juga mantap. Spicy-nya nendang banget.

  1. Ayam bacem, Mbah Kromo

Hei, ini ga da hubungannya sama mbah Marijan. Dari aku kecil, bulek-ku emang selalu mbeliin aku ini. Tadinya aku kira yang jualan itu kakek-kakek tua pake tongkat, yang jualannya sambil batuk-batuk. Tapi aku surprice banget pas tau ternyata yang jualan cewe-cewe bermata sipit. *bukan, bukan suster ngesot lagi kelilipan. Rasanya? Jangan ditanya! Manisnya sampe meresap banget ke tulang-tulangnya. Lunaaaaak banget. Sampe tulangnya pun bisa dimakan.

  1. Gudeg di pinggir jalan ke rumah bulekku.

Gudegnya enak banget, manisnya juga ga keterlaluan. Cocok banget dah buat kalian yang ga terlalu suka yang manis-manis. Yang beli aja bejibun, padahal tempatnya cuman pake alas tikar plastik. Keren deh!

  1. Kupat tahu

Aku ga tahu bulekku belinya dimana. Pokoknya ini endaaaaang banget. Kalo menurutku rasanya agak mirip sama tahu gimbal, cuman kuahnya labih encer dan lebih pedes.

Kayaknya makanan yang aku rekomendasiin segitu dulu. Kalo semuanya, bisa-bisa kalian mati ngiler.

Sekarang giliran aku nyeritain wonderful-nya pantai Baron dan pantai Kakap di Wonosari. Aku tahu, pasti kalian banyak yang ga kenal sama kedua pantai itu. Kalo di Jogja yah yang terkenal pantai Parangtritis. Tapi ternyata aku tahu kalo Parangtritis, bahkan Tanah Lot di Bali pun ngga ada apa-apanya dibandingkan keindahan pantai Baron dan terutama pantai Kukup.

Yang keren di pantai Baron adalah pertemuan antara sungai dan lautnya. Ini yang unik, soalnya aku ga ngeliat adanya sungai satu pun di sepanjang perjalanan. Ternyata sungainya itu mengalir di bawah cadas-cadas. Pertemuan sungai-laut itu jadi objek yang unik banget buat berenang. Soalnya airnya yang ngga brasa asin, ditambah lagi airnya yang super duper bening. Semuanya itu bikin aku menatap iri adek-adekku yang renang kayak anak autis. Aku nyesel beribu-ribu kali gara-gara aku ga bawa baju ganti. Huh, jadi cewek emang repot.

Ini laut, sumpah

Kalo Pantai Kukup yang keren adalah view-nya yang bikin aku melongo dan mengucap kata “Subhanallah” berkali-kali. Pasirnya juga pasir putih yang bersih banget. Yang bikin unik, ombak pantai selatan yang gedenya Naudzubillah itu ngga bakalan nyampe bibir pantai. Soalnya ombak itu udah dipecah sama cekungan karang di beberapa meter di depan bibir pantai.

Well, keindahan pantai kukup ini ngga bakalan bisa dah aku deskripsiin cuma dengan kata-kata penulis ndeso kayak aku ini.

Nih, aku share poto-poto yang udah aku ambil dari sana.

The wonderful of Kukup beach


Laut berlumut

Huff, kayaknya udah dulu deh cerita liburanku di Jogja ini. Anyway, Jogja emang kota yang selalu bikin aku pengen balik lagi.

Motivate: Tunggu aku Jogja, aku bakalan ngelanjutin study-ku di sana. Go girl!!


Lagi, ke Jogja lagi

I love Jogja very much. That’s why I always miss Jogja. That’s why, aku mengorbankan harga diriku dengan merengek-rengek ke Mama-Papa buat liburan ke Jogja dari jauh-jauh hari. Dan,, rayuan pulau kelapa ku pun akhirnya berhasil. Aku bakalan liburan di Jogja. Yuppiii…*goyang hawaian.
Papa lagi diklat di Semarang selama 1 minggu, so planning awal kita bakalan ngejenguk papa di Semarang dulu baru besoknya lagi ke Jogja.
Ga usah bingung gitu, papa memang ga ikut touring bareng kami. Yang nyetir? Adekku. Whuaaaaat?? Adekku? Aku nangis darah.
Mizan (dengan seenak udelku, suka kupanggil Midun), baru bisa nyetir mobil baru-baru ini. Dia sama sekali belum pernah ngebawa mobil perjalanan jauh. Paling banter mundurin mobil dari garasi ke depan rumah. Oke dun, maap.
Maksudku, perjalanan jauh yang pernah Midun tempuh adalah dari rumah ke terminal Tegal. Yang lebih kacau lagi, MIDUN BELUM PUNYA SIM. Perfect!!
Touring ke Jogja yang dari kemaren-kemaren aku tunggu, berubah menjadi momok yang menakutkan buatku. Aku langsung semedi ke gua Hiro dan mandi kembang tujuh rupa sebelum keberangkatanku ke Jogja. Ehem, maap teman, sepertinya aku kebanyakan nonton pilem suzanna.
Tapi ternyata ada miracle dari Allah SWT, karena tiba-tiba Mama langsung ngehubungin Om Yudi buat jadi supir. Yes, oh yeaaah akhirnya aku bisa berlibur dengan tenang. Alhamdulillah ya Allah…

Kegiatan di mobil:

Dede: ngemil sepanjang jalan (bukan, dia bukan makan sampah)


Midun: operator musik (tidak, dia sama sekali tidak doyan musik keroncong)


Mama: NGUPIL

Tapi kegembiraanku cuma bertahan sampe Semarang, karena Om Yudi cuma nyupirin sampe Semarang aja. Selanjutnya? Di handle sama Midun, si bibir ndobleh.
Aku semaput.
Eh tunggu, sebelum aku critain kejadian dramatis Midun yang nyupirin kayak robot-gedek-pengen-ngupil, aku pengen bikin kalian ngiler dengan wisata kulinerku di Semarang.
Tadinya aku pengen memuaskan nafsu ngidam-tahu petisku yang dulu ga kesampaian. Tapi Midun langsung melotot begitu aku bilang tahu petis, dan menolak mentah-mentah-jerapah.
“Apaan tuh tahu petis! Sambelnya item kayak air comberan gitu! Pokoknya ENGGAK!!!”.
Dan aku pun terpaksa merelakan tahu petis idamanku demi adekku tersayang. Dan aku pun mencoba kuliner yang laen. Aku nyoba TAHU GIMBAL.
*yaelaah, ga jauh-jauh dari “tahu” juga.
Sumpah, ini juga enak abisss!!! Rasanya mix antara ketoprak dan sambel pecel. Gimbal itu bahasa Jawa, dan ternyata dalam bahasa Indonesia artinya REMPEYEK. Oh yeaaah..
Aku juga direkomendasiin sama Mama buat nyobain jagung bakar serut rasa keju-coklat sama mokacino di Simpang Lima.
Rasanya? Bikin aku melayang dan kejang-kejang. Perfect!
I recommended it for u. U must try!!
Oke, balik lagi ke masalah adekku yang jadi supir amatiran ini. Sebenernya Papa dah ngelarang kita ke Jogja, karena khawatir. Tapi, kita semua kekeh pengen ke Jogja. Akhinya Papa pun ngerelain Midun yang mbawa mobil.
“Hati-hati loh Zan. Kamu sekarang jadi orang tua disini”.
Denger petuah Papa yang kayak gitu, rasanya aku pengen ngegantiin Midun nyetirin mobil. Tapi aku sadar, hanya ada dua tujuan kalo aku yang jadi supirnya: Rumah Sakit atau Pemakaman.

Stop, jangan tertipu dengan tampang cool-nya
Sebenarnya dia pipis di celana


Akhirnya perjalanan Semarang-Jogja aku lewatin dengan tak henti-hentinya komat-kamit baca doa. Aku, mama dan Dede jadi navigator dadakan.
“Dun, tahan. Di depan ada mobil”
“Yap, mobil di depan masih jauh. Tancaaap duuun!”
Sepanjang jalan aku sport jantung dan anehnya aku mendadak jadi kelaperan mulu. Loh?
Tapi ternyata kami terlalu menyelepekan Midun, karena Midun adalah supir yang handal. Walaupun awal-awalnya dia nyupirin kayak robot gedek-nelen cicak, tapi pas udah sampe deket Jogja dia brubah jadi supir lihai. Selama di Jogja, sampai pulang lagi ke rumah, Alhamdulillah ga ada kejadian yang bikin kita harus berurusan dengan polisi.
Adekku emang hebuaaat euuuy!!!
Tapi aku yang terpaksa jadi operator audionya. Si supir ndobleh itu selalu minta disetelin musik ajub-ajub kenceng-kenceng. Katanya biar nyupirnya semangat. Dan aku pun mabok lagu Run It-nya Chris Brown gara-gara Midun jadi maniak lagu itu di sepanjang jalan.
Yah, turutin apa kata supir deh…
Cerita jalan-jalanku di Jogja aku critain di part 2 aja yah!
See u at part 2….

Bus UK

Aku pulang kampung. Lagi? Oooh yeaaah,
Nggak terlalu respect banget sih kepulanganku kali ini. Soalnya baru dua minggu yang lalu aku udah jadi ndeso mlongo di kampung.
Yah, ngga penting lah aku nyeritain segala tetek bengek persiapan kepulanganku. Udah sering bolak-balik juga aku ke kampung.
Yang akan ku share di perjalananku muliaku menuju kampung halamanku ini adalah BIS nya. Yup, bis. Alias kendaraan mirip roti tawar berjalan.
Dan postingan ku kali ini pun dimulai saat si mas-mas-berkumis-lele penjaga loket tikes bis bilang:
“Wah, maaf mba. Yang AC udah penuh. Adanya yang ekonomi. Gimana mba?”
Dunia berguncang. Jantungku berdetak kencang, Ap ap apppaaa?? Ekonomi? Duuuuuh…
Yeah, bukannya aku sok berlagak nggak pernah mau naek bis ekonomi. Tapi pengalamanku yang sangat tidak menyenangkan dengan bis ekonomi sebelumnyalah yang bikin aku butuh 10 menit untuk memastikan jadi tidaknya aku berangkat.
Oke ndo, kamu punya beberapa pilihan.
Pilihan pertama: sumpek-sumpekkan di bis ekonomi.
Pilihan kedua: pulang nanti malam tapi bakal tua di jalan gara-gara macet (long holiday, bo!).
Atau pilihan ketiga: tarik kumis lele nya si mas-mas penjual tiket sambil nodongin gunting rumput ke wajahnya, trus tereak; “Cepat segera kosongkan satu kursi di bis AC untukku atau kumis lele mu bakal kujadikan kumis kuda nil!!”
Aku, adalah cewek ndeso yang baik dan slalu pasrah pada keadaan. Dengan amat sangat terpaksa aku pilih….
NAEK BIS EKONOMI. Yihaaa…
Pas aku mau nyodorin duit buat mbayar tiket, Si kumis lele ngomong lagi:
“Duduknya di paling belakang ya mba!”
Perfect. Rasanya aku jadi pengen nyari gunting rumput saat itu juga.
Dengan langkah gontai-kegedean-pantat aku berjalan menuju bis.
Pertama kali masuk bis ekonomi itu, sebuah unusual view menyambutku. ADA MOTOR DI DALEM BIS.
Wagagaga, sebenarnya kendaraan apa yang akan kunaiki kali ini?
Satu jam pertama di dalam bis masih bisa kunikmati. Aku ndengerin MP3 sambil mbaca blog-blog orang pake Sony Ericsson jadulku.
Satu jam kedua, mulai tak terasa nyaman. Bisnya tiba-tiba menaikkan penumpang sembarangan di tengah jalan, walhasil banyak penumpang yang ngga kebagian tempat duduk dan TERPAKSA berdiri.
What? Berdiri? Beneran mau berdiri sampe Tegal? Mataku berkaca-kaca melihat penumpang yang berdiri. Aku bisa merasakan penderitaan mereka. Hikz.. Oooowhhh…
Satu jam ketiga aku jadi tambah pengen nangis ngeliat penderitaan mereka ketika tiba-tiba bis ngga bisa gerak karena macet. Macetnya parah gila, bisnya bener-bener ga jalan sekitar 30 menit. Bis jadi kayak microwave, dan aku kayak macaroni. You could guess my feel at that time? Pengen ngejejelin supir bisnya pake sepatu!!!
Tampangku saat itu udah susah dideskripsikan dengan kata-kata; hitam, pucat, banjir keringat, dan urat muka yang terkekuk-tekuk sedemikian rupa; intinya: AKU KAYAK KUDA NIL MAKAN GAJAH.
Bapak-bapak yang duduk disebelahku mungkin merasa kasihan (atau takut?) ngeliat tampangku kayak gitu. Beliau nyodorin Koran yang dari tadi dia pegang.
“Nih dek, buat kipasan”.
Aku terharu. Ternyata di bis yang busuk ini masih ada orang berhati malaikat.
Jadilah Koran itu sebagai alat “pembuat angin”, yah lumayanlah untuk mengurangi perasaan bagai macaroni panggang tadi. Kukibaskan Koran berusaha menciptakan angin. Aku punya kebiasaan yang kubawa sejak aku mulai bisa membaca adalah, mataku pasti otomatis membaca semua tulisan yang kulihat. Sepintas aku melihat tulisan di Koran yang aku pegang, saraf otakku pun langsung otomatis membaca. Jantungku nge-rap.
Dan mataku langsung pengen loncat keluar.
“Ingin P*N*S Anda Lebih Panjang?”
Selanjutnya mataku otomatis menangkap gambar-gambar cewek-pelit-beli-bahan-bikin-baju. Sepersekian detik berikutnya aku sadar, Koran yang kupegang ini adalah KORAN CABUL, *you know, sejenis Koran Red Lamp gitu deh.
Aaaaarrggghh, tidaaaak…
Lengkap sudah deritaku.
1. Terperangkap dalam bis bau (mix antara bau keringet, asap rokok, bau muntahan anak kecil, dan bau pesing di pojok belakang. *heran) dan panas.
2. Isi perutku kayak diaduk-aduk tornado (sepanjang jalan jadi ngga bisa makan apapun), wajahku jadi belepotan asap knalpot, dan bajuku lepek keringet.
3. Duduk di sebelah bapak-bapak bertampang malaikat tapi berhati cabul. Oh yeah, ini yang paling aku takutkan.
Aku gulung-gulung Koran itu supaya gambar dan tulisannya ngga bisa kebaca lagi. Sumpah, megang Koran ini berasa megang eek kerbau. Risih. Aku jadi ngerasa serem sama bapak-bapak disebelahku ini.
Tapi 1 jam berikutnya aku baru tau kalo ternyata bapak-bapak ngga sejahat yang aku kira. Dia yang teriak paling keras, pas ngeliat ada ibu nggendong bayi yang ikut berdiri.
“Hei mas, kasih tempat buat ibu ini! Dia mbawa bayi. Cepetan! Ngga kasihan apa sama ibu ini?”
Demi melihat adegan ksatria bapak itu, ketakutanku sama bapak itu pun mulai berkurang. Well, sesungguhnya setiap orang punya good side-nya kok.
Oh ya, aku selalu berusaha mengambil hikmah di setiap kejadian yang aku alami, sepahit apa pun kejadian itu. Hikmahnya adalah, ternyata memang benar: Doa orang yang sedang dalam perjalanan, Insya Allah didengar.
Aku berdoa semoga matahari jangan bersinar terik, dan Allah memberiku mendung pada setengah perjalananku.
Aku berdoa semoga diberi kelancaran perjalanan waktu lagi parah macetnya, dan Allah memberi kelancaran dari macet sehabis aku berdoa.
Aku berdoa semoga diberi hujan ketika cuaca dalam bis mulai panas, dan Allah memberi hujan.
Kesimpulannya, jika kamu sulit jodoh, mintalah jodoh ketika sedang di atas kendaraan. Hulaaaa…
Singkat cerita, aku nyampe terminal tegal jam 4 sore. Perjalanan 8 jam udah berasa kayak 8 tahun.
Aku minta dijemput adekku di terminal Tegal. Pas udah di mobil, adekku nanya: “Kok mukanya jadi item banget kayak gitu mbak?”
Aku jawab, “Huh, tadi mbak naek bis ekonomi”.
Sesaat adekku melongo trus tiba-tiba ngakak. Wahahaha…
SIAL.

yihaaaa,, I'm a suPer wOmen NdesO

yihaaaa,, I'm a suPer wOmen NdesO
karang di Pantai Baron, Jogja

hei, he's not my prince

hei, he's not  my prince
di Masjid UGM

di kampus kuning

di kampus kuning