Disini kamu tidak akan menemukan semua hal tentang modernisasi, purifikasi, materialisasi, maupun kaki bau terasi.
Tapi kamu akan sangat tercengang setelah tau bahwa .... TERNYATA MASIH ADA YA CEWEK SE NDESO ITU...

Salam senyum
Cewek Ndeso

Minggu, Agustus 10, 2008

Goes to The Lumpia City

Wuahhh,,, cewek ndeso seneng deh. Liburan kali ini ga Cuma ngedekem di rumah aja. Jalan-jalan tyuz. Hari minggu kemaren abis jalan-jalan ke Grage, Cirebon. Dan hari Selasa ini Mama ngajakin ke Semarang. Cuma sehari aja sih. Mama ada urusan kantor katanya.
Ok deh Mom! Aku ngikuuuuut…!!!
Hahaha…senaaaaangnyaaaa!!! Aku dah ngebayangin mau beli tahu petis yang waktu ke Semarang dulu ga sempet kubeli. Sambel petisnya tu loh… ngangenin banget!!! Nyam..nyam…. Oh tahu petis, I miss u…
Dengan semangat kodok ngorek, aku nyiapin sgala sesuatu yang sekiranya aku perluin wat menemani perjalananku biar ga bête. Yap, kini ku siap.
Aku berangkat naek mobil. Kita cuma pergi bertiga; aku, mama, dan papa yang jadi supirnya. Woaaaa…ternyata ke Semarang tuh cuma bentar banget! 3,5 jam aja dah nyampe.
Setelah mama nyelesaiin urusannya, papa langsung ngajak pulang.
Papa : Yuk pulang
Aku : Hahh?? Pulang??
Papa : Ya iyalah. Mau ngapain lagi? Kan urusannya dah slese.
Aku : Langsung pulang gitu aja pa?
Papa : iya
Aku : Ga pake acara jalan-jalan?
Papa : Jalan-jalan? Enggak!! Sekarang lagi panas banget. Jam segini juga pasti lagi macet-macetnya. Males.
Aku : Tapi pa… tapi…
Papa : Enggak ada!!!
Papa tetep kekeh dengan pendiriannya. Langsung pulang.
Perfect! Gagal deh hunting kuliner tahu petis. Huhuhu…
Tapi aku ga nyerah gitu aja. Aku berusaha ngebujuk Papa dengan segenap jiwa dan ragaku. Aku ngerengek-rengek abiz kaya anak kecil minta dibeliin mobil Ferrari.
Aku: Mama… Papa jahat. Ndo kan mau beli tahu petis!! Pokoknya beli tahu petis!!! BELI!!!
Papa: Tahu petis apaan sih! Ga enak!
Aku: Tapi pa. Ndo suka itu. Beli ya…beli… Pa…
Papa: NGGAK!!!
Aku : Ma, tolongin ndoten. Bujuk papa biar mau ke tempat jualan tahu petis.
Mama : Kasihan anak mama…
Aku ngambek.
Bujukanku ga ngaruh. Papa tetep ngarahin mobilnya ngejauh dari Pandanaran (pusat oleh-oleh khas Semarang).
Aku memandang nanar ke arah jalan ke Pandanaran. Mataku berkaca-kaca trus ingusku keluar. Dan tiba-tiba perutku mulas. Aku pengen pup, ma! Ow! Ga sampe sgitunya ding! Intinya aku kecewa. Kecewa berat.
Bayangin, udah jauh-jauh ke Semarang cuman disuruh nungguin mama ngurusin urusan kantornya. Abis tu langsung pulang gitu aja. Its not fair!
Sepanjang jalan pulang aku diem aja sbagai tanda keprotesanku sama papa. Ngeliat aku yang manyun terus, akhirnya papa mulai luluh juga.
Papa : Coba liat di pinggir jalan. Ada yang jualan tahu petis ngga?
Semangatku mulai tumbuh perlahan ngedenger Papa ngomong kayak gitu. Aku celingukan ngeliat situasi di sepanjang jalan yang aku lewati. Aku lemes lagi. Cuma orang yang berakhlak benar-benar mulia yang ngejualin tahu petis di tempat kayak gini dan di siang bolong ini. Setauku, kalo siang-siang gini yang ngejual tahu petis tuh cuma di Pandanaran. Aku yang sadar kalo Papa cuma pengen nyenengin aku aja, mulai ngambek lagi. Manyun lagi.
Gara-gara kecapean ngambek akhirnya aku ketiduran bentar. Pas bangun, ternyata mobil dah berhenti. Aku celingak-celinguk bingung. Kirain Papa mengubah pendiriannya trusbalik lagi nganterin beli tahu petis. Tapi kok?
Daerahnya sepi banget trus banyak pohon-pohon. Aku yakin tempat ini jauh dari pusat kota.
“Ini dimana Ma?”. Tanyaku masih setengah sadar. Mama nunjuk papan nama di depan bangunan. Aku baca.
TAMAN MARGASATWA SEMARANG
Taman apa? Ta.. taman margasatwa? Woooh… PERFECT!!! Aku minta dibeliin tahu petis dan papa malah ngajak aku ke kebon binatang. Owh, Papa bener-bener hebat!!! .
Kau tau kawan, ini sungguh nasehat yang baik untuk Papa kalian.
‘Anak anda rewel minta dibeliin tahu petis? Jangan bingung. Ajak anak anda ke kebun binatang terdekat…!!!’
Oh yeaaah… Great!!!
Anda tidak akan menemukan tahu petis di sini



Dengan muka yang di-mix antara baru bangun tidur dan keselnya minta ampun, akhirnya aku ikut masuk ke dalem juga.

Its really really perfect bad idea. Di dalem, aku berasa kayak anak playgroup yang baru belajar mengenal macam-macam hewan.

Percakapan hangat antara Ibu dan teman lamanya

“Yap, yang lagi renang di atas danau itu namanya bebek. Inget ya sayang, BEBEK. Eh, tuh bebeknya nyelup-nyelupin kepalanya. Lucu ya nak.”
“Nah kalau yang itu, yang lagi garuk-garuk itu namanya monyet. Monyet makannya pisang. Suka makan pisang juga kan, anakku sayang?”
Hoaaaah… ini namanya pembodohan mental anak bangsa!!!!

7 komentar:

mbok_jamu_story mengatakan...

wakakak.....
mending tep sempet jalan-jalan
gw liburan dikosan aja
mana ga ada orang
tv ma radio mendadak ga bisa dinyalain
dan parahnya sinyal hp juga timbul tenggelam
demi perjuangan magang
n ketemu dokter bimo tiap hari
hahahaha....

tetep semangat ok

mbok_jamu_story mengatakan...

oiya tep...
ada yang sedikit mengganjal pikiranqu
jadi balik lagi deh....
itu foto siapa yg pake kebaya merah?
:-/

dari jam berapa lo make up nya?
wakakakak...
udah ga hitam merona lagi nie
pissss

kapan nyusul ma prince?

Doli Anggia Harahap mengatakan...

Seru baca tulisannya mbak..
tapi semuanya ditulis rata..
aga pusing bacanya..

tapi oke!!

Bangkit Dwi P (IbenX) mengatakan...

http://ibenxzz.blogspot.com/

Gandhi Anwar S mengatakan...

Whaaah, oleh oleh nya jangan lupa! :P

THANN mengatakan...

cah ndeso tapi ayne polllllllllllll

Doli Anggia Harahap mengatakan...

wah mbak..koq ga ninggalin komen di tulisan ku??
huhuhu..

keliatannya sih postingan mbak gara2 si editor di blogger, coba pake yg WYSIWYG aja mbak..

ato kemungkinan coba ganti theme nya..

oiya mbak, itu email sekalian id YM?

yihaaaa,, I'm a suPer wOmen NdesO

yihaaaa,, I'm a suPer wOmen NdesO
karang di Pantai Baron, Jogja

hei, he's not my prince

hei, he's not  my prince
di Masjid UGM

di kampus kuning

di kampus kuning