Disini kamu tidak akan menemukan semua hal tentang modernisasi, purifikasi, materialisasi, maupun kaki bau terasi.
Tapi kamu akan sangat tercengang setelah tau bahwa .... TERNYATA MASIH ADA YA CEWEK SE NDESO ITU...

Salam senyum
Cewek Ndeso

Minggu, Januari 04, 2009

Lagi, ke Jogja lagi (part 2)



Hola, cewe ndeso menepati janji. Di part 2 ini aku mau nyeritain cerita yang ga penting tentang petualanganku di Jogja.

Aku di Jogja selama 3 hari 2 malam. Yang artinya: AKU JADI MONSTER GULA YANG JELITA.

Makan jagung, manis. Makan tahu-tempe, manis. Makan sayur, manis (baca: gudeg-bikin-budeg). Makan ayam, manis. Makan bebek, manis. Makan ati? Mati aje deh gue. Huhuhu…

I like all about sweet.

Dari dulu aku emang aku pecinta makanan yang manis manis. Karena aku emang anak yang amat manis.

Well, petualang di Jogja ini pun aku mulai dengan kulinernya, yang Subhanallah: bikin perutku jadi kayak perut Ruben Onsu. Gendut mengumpul di perut.

Berikut adalah beberapa makanan yang aku saranin buat kalian coba:

  1. Bebek goreng di jalan Solo.

Sumpah, bebek gorengnya gurih abis. Restorannya penuh terus tiap hari. Kita aja harus di waiting list dulu baru dapet tempat duduk. Waktu kesana, kita adalah pengunjung terakhir. Pengen nambah nasi, tapi ternyata nasinya abis. Hemmm, baru kali ini aku ngalamin yang namanya restoran bisa sampe keabisan nasi. Walah walah… Oh ya, sambelnya juga mantap. Spicy-nya nendang banget.

  1. Ayam bacem, Mbah Kromo

Hei, ini ga da hubungannya sama mbah Marijan. Dari aku kecil, bulek-ku emang selalu mbeliin aku ini. Tadinya aku kira yang jualan itu kakek-kakek tua pake tongkat, yang jualannya sambil batuk-batuk. Tapi aku surprice banget pas tau ternyata yang jualan cewe-cewe bermata sipit. *bukan, bukan suster ngesot lagi kelilipan. Rasanya? Jangan ditanya! Manisnya sampe meresap banget ke tulang-tulangnya. Lunaaaaak banget. Sampe tulangnya pun bisa dimakan.

  1. Gudeg di pinggir jalan ke rumah bulekku.

Gudegnya enak banget, manisnya juga ga keterlaluan. Cocok banget dah buat kalian yang ga terlalu suka yang manis-manis. Yang beli aja bejibun, padahal tempatnya cuman pake alas tikar plastik. Keren deh!

  1. Kupat tahu

Aku ga tahu bulekku belinya dimana. Pokoknya ini endaaaaang banget. Kalo menurutku rasanya agak mirip sama tahu gimbal, cuman kuahnya labih encer dan lebih pedes.

Kayaknya makanan yang aku rekomendasiin segitu dulu. Kalo semuanya, bisa-bisa kalian mati ngiler.

Sekarang giliran aku nyeritain wonderful-nya pantai Baron dan pantai Kakap di Wonosari. Aku tahu, pasti kalian banyak yang ga kenal sama kedua pantai itu. Kalo di Jogja yah yang terkenal pantai Parangtritis. Tapi ternyata aku tahu kalo Parangtritis, bahkan Tanah Lot di Bali pun ngga ada apa-apanya dibandingkan keindahan pantai Baron dan terutama pantai Kukup.

Yang keren di pantai Baron adalah pertemuan antara sungai dan lautnya. Ini yang unik, soalnya aku ga ngeliat adanya sungai satu pun di sepanjang perjalanan. Ternyata sungainya itu mengalir di bawah cadas-cadas. Pertemuan sungai-laut itu jadi objek yang unik banget buat berenang. Soalnya airnya yang ngga brasa asin, ditambah lagi airnya yang super duper bening. Semuanya itu bikin aku menatap iri adek-adekku yang renang kayak anak autis. Aku nyesel beribu-ribu kali gara-gara aku ga bawa baju ganti. Huh, jadi cewek emang repot.

Ini laut, sumpah

Kalo Pantai Kukup yang keren adalah view-nya yang bikin aku melongo dan mengucap kata “Subhanallah” berkali-kali. Pasirnya juga pasir putih yang bersih banget. Yang bikin unik, ombak pantai selatan yang gedenya Naudzubillah itu ngga bakalan nyampe bibir pantai. Soalnya ombak itu udah dipecah sama cekungan karang di beberapa meter di depan bibir pantai.

Well, keindahan pantai kukup ini ngga bakalan bisa dah aku deskripsiin cuma dengan kata-kata penulis ndeso kayak aku ini.

Nih, aku share poto-poto yang udah aku ambil dari sana.

The wonderful of Kukup beach


Laut berlumut

Huff, kayaknya udah dulu deh cerita liburanku di Jogja ini. Anyway, Jogja emang kota yang selalu bikin aku pengen balik lagi.

Motivate: Tunggu aku Jogja, aku bakalan ngelanjutin study-ku di sana. Go girl!!


6 komentar:

Areep mengatakan...

ada yang kurang tuh ke rowo jombor, walau masuk daerah klaten tapi rugi lho...

akanexhikki mengatakan...

ah curang ko ndot..

ke malay aja udah ndot..wkwkwkwk

STEFFY NDESO YANG CERDAS mengatakan...

areep: Rowo Jombor dimana tuh, pakde?? aku ndak suka daerah yang ber-rawa-rawa. BECEK. hohoho...

akanexhikki: lah ni anak baru muncul lagi? kemana aja sih ncit?? sebenernya sih pengen ke Malay. tapi jauh, dan ongkosnya mahal. hehehe...

wem mengatakan...

jalan2 mulu nih

tisafitrira mengatakan...

Motivate: Tunggu aku Jogja, aku bakalan ngelanjutin study-ku di sana. Go girl!!

ayo tep qt semangat go to jogja....
sesuai cita-cita qt
"mengejar mas-mas"
xixixixi

Zebhi mengatakan...

Enak dund jalan2 mulu. Kapan2 ajakin dund. Hehee. :)

Lama juga gak maen ke Jogja.
Pengen ke Kaliurang-nya. Hmm, sejuk n' seger. Bebas polusi.

yihaaaa,, I'm a suPer wOmen NdesO

yihaaaa,, I'm a suPer wOmen NdesO
karang di Pantai Baron, Jogja

hei, he's not my prince

hei, he's not  my prince
di Masjid UGM

di kampus kuning

di kampus kuning