Disini kamu tidak akan menemukan semua hal tentang modernisasi, purifikasi, materialisasi, maupun kaki bau terasi.
Tapi kamu akan sangat tercengang setelah tau bahwa .... TERNYATA MASIH ADA YA CEWEK SE NDESO ITU...

Salam senyum
Cewek Ndeso

Senin, Mei 19, 2008

Si Cewek Ndeso Emang Manis Banget!!

Ehm, jangan salahkan aku kalo kalian bakalan ga bisa kebelakang tiga hari berturut-turut gara-gara baca judul diatas. Ok! Aku tau itu emang sesuatu hal yang menakjubkan (baca: menakutkan) dan susah diterima oleh akal manusia normal kalo ternyata stevi emang manis banget!!

What? Kamu ga setuju kalo stevi itu manis banget? Emang susyeh ye jadi cewek yang udah pahit dari sononya. Hikz.. Mending aku pulang ke kampung aja! Maen ama pariyem ama painah. Angon kambing sambil dagang sayur di pasar. Emaaaak!!!

Eit, kamu emang harus berlapang dada menerima kenyataan kalo stevi itu manis banget.

Ceritanya tanggal 14 April yang lalu, dua angkatan pertama mahasiswa Farmasi di kampusku ngadain kunjungan industri ke Bandung. Rencananya acara kunjungan industri ke Sanbe Farma bakal ngabisin dua hari. Hari pertama kami pergi ke Balittro (Balai Penelitian Tanaman Obat dan Aromatik). Dari namanya aja kita tau kalo kita ga bakalan nemuin cowok ganteng disana. Yang ada hanyalah makhluk yang sederhana, gede, tinggi, putih, dan berkaki empat. Wups, maaf teman, kita sedang tidak membicarakan SAPI disini.

Yang pasti, disini kami diajak muter-muter ngeliat kebun yang amat sangat luas yang berisikan tanaman obat. Mulai dari tanaman asli negeri sendiri ampe tanaman bule dari negeri laen. Kamu bakalan ngerasa takjub kalo ternyata rumput yang biasa kita injak-injak itu disukai hewan ternak buat makanannya. Ya iyalah!!!

Maksudku kalian bakalan ga percaya kalo ternyata banyak tanaman disini yang ternyata kita biasa lihat setiap hari. Bahkan tanaman yang biasa kita pake buat kilik-kilik kuping pun (no no, jangan bayangkan duren yang buat kilik-kilik kuping) ternyata punya banyak khasiat yang tak terduga! Well, its so awesome!

Awalnya aku bete banget ndengerin penjelasan bapak-bapak dari Balittro yang dengan semangat-bagai-tukang-obat ngejelasin manfaat tanaman di sini atu-atu.

Tapi aku menjadi amat bergairah dan senang tiada kara tatkala mentari bersinar dengan indahnya, burung-burung berkicauan dan alam pun bernyanyi berdendang (ngaco!!!) ketika bapak instruktur itu nunjukkin tanaman obat yang bernama ”stevia”. What? Stevia? Stevi+a= stevia? Oke, memang ini terlihat dipaksakan. Sekarang kita buat kesepakatan disini kalo stevia dan stevi adalah makhluk yang berbeda tapi tetap tak sama. (wuidih, itu mah sama aja!). Tapi paling ga, aku punya nama yang mirip dengan tumbuhan obat. Luv u my parents....

Idungku kembang kempis saking bangganya. Hebuat!!

Eits, tunggu dulu! Jangan-jangan tanaman Stevia ini mempunyai khasiat yang tidak indah untuk didengar. Ga asik kan kalo tiba-tiba bapak itu ngejelasin, ”Adek-adek, kalo yang ini namanya stevia. Stevia ini berkhasiat untuk mengatasi eek yang kurang lancar. Sekali lagi kalo kalian merasa sulit eek, petik dan rebuslah daun stevia ini. Dijamin adek akan mudah eek”.

Oh no, dan aku bakalan yakin 300% kalo temen-temenku bakalan ngeledekku abis-abisan. ”Siapa yang lagi susah eek? Mari kita rebus idup-idup stevi!”

Perfect!

Oho, ternyata tidak, sobat-sobatku dimanapun kalian berada!

Dengan penjelasan yang mantap, bapak instruktur itu menjelaskan bahwa stevia berkhasiat sebagai PEMANIS!

Cewek ndeso senang!! Cewek ndeso terbang! Cewek ndeso kayang! Yip yip hura hura...!!

Saat itu di otak 1,5 gram-ku hanya ada kalimat: STEVI EMANG MANIS. Manis manis manis....

Sekedar informasi aja kalo stevia mempunyai nama asli Stevia rebaudiana Bertoni, suatu tanaman yang berasal dari Paraguay dan Brasilia. Ekstrak stevia (Stevoisida) sejak 1995 telah diizinkan oleh FDA digunakan sebagai food additive di AS. Daya manisnya 300x dari gula putih. (WOW!!!). Stevoisida berdaya menstimulasi sekresi insulin pada hewan percobaan dan juga bersifat bakteriostatis.

Stevi (a) emang paling hebuat!!!

Hohoho...


Inilah tumbuhan sakti

Bapak instruktur ngijinin kita buat nyicipin daunnya. Lo? Dicicipin? Daunnya kita makan mentah-mentah gitu maksudnya? Oh oh, tidak tidak! Aku sudah bertobat ga akan menjelma menjadi kambing betina lagi!

Tapi karena teman-temanku yang laen pada nyicipin, mau ga mau aku ikutan.

Aku petik daunnya dengan hati-hati banget! Aku masukkin ke mulut dan mulai mengunyah!

Kurasakan sensasi yang luarrrr biasa!!! Manis buangeeeeet!!!

Sekali lagi aku ngerasain kebesaran Allah SWT disini. Subhanallah....

Keep searching something new, friend!!

4 komentar:

SI CEWEK NDESO mengatakan...

stevi(a) emang maniiiiis banget!
terbukti kan...

Anonim mengatakan...

wah cw ini trkdang sk narsis, tp emang udh trunan g jls x..hehe..critany ini mrpkn ksah nyata dgn pnambahan dsna sni..haha..ywdahlah, oy kan udh lma tgl d kota nh, jgn ndesa mlu napa, malu2in yg dh lma tgl d kota nh..hehe..ok, skian dl dr gw, co gnteng yg bhagia..hehe

tisafitrira.RA mengatakan...

ehmn.. manisny 300 kl gula y? ati2 lho tep, skrg kn harga gula naek tu,ntar yg ada lo d kejar2 ibu2 lho bwt d ekstrak jd gula. So terkadang manis itu ga perlu d expose lho, hehe

WANDI, S.Pd mengatakan...

Mbak Stevi "binti Gutawa" lam kenal, aku belajar ngeblog nih kunjung balik ya. Mbak Stevi itu nggak cantik, tapi cuantiiik sekale. Betul lho, yakinlah sumpah. Tq.

yihaaaa,, I'm a suPer wOmen NdesO

yihaaaa,, I'm a suPer wOmen NdesO
karang di Pantai Baron, Jogja

hei, he's not my prince

hei, he's not  my prince
di Masjid UGM

di kampus kuning

di kampus kuning