Disini kamu tidak akan menemukan semua hal tentang modernisasi, purifikasi, materialisasi, maupun kaki bau terasi.
Tapi kamu akan sangat tercengang setelah tau bahwa .... TERNYATA MASIH ADA YA CEWEK SE NDESO ITU...

Salam senyum
Cewek Ndeso

Sabtu, Maret 14, 2009

Saat Menulis Ini...

Saat menulis ini, cewe ndeso sedang asik makan kacang dan makan pisang.
Well, Aku bukanlah seperti yang kalian kira. Kini aku bukanlah primata berbulu yang suka garuk-garuk badan. (kini? Ooh, jadi dulunya??)
Saat menulis ini, cewe ndeso sedang menahan sakit di hidung, hasil facial hari minggu kemaren.
Saat menulis ini, cewe ndeso belum mandi, belum sarapan, rambut acak adul, mata masih belekan, idung masih bergelantungan upil dan pipi masih ada bekas iler semalem.
Tapi pesona kecantikan si cewe ndeso selamanya tak akan pernah luntur. Oke, itu memang lebay tingkat tinggi. Ckckck,, memang dibutuhkan keahlian khusus untuk menjadi The Best Lebay of The Year sepertiku.
Saat menulis ini, cewek ndeso sedang merasa miss him so much. Cowo katro udah balik ke Jakarta duluan.
Saat menulis ini cewe ndeso feel bored, nothing doing at home. Kerjaan cewe ndeso kalo lagi liburan dirumah ya kayak gini. Nggak jauh-jauh dari ngemil, ngemil, ngemil, dan ngupil.
Anyway, liburan yang cuma 1 minggu ini lumayan mengasyikkan kok.

Hari pertama: Berendam air panas di Guci bareng keluarga. (baca: Cowo katro nebeng).

Papa: Ayo jogeeeed....

Cowo Katro: Ayo pak.. siiip...

Hari kedua: Ngegencetin komedo di Natasha.
Yeah, kini kubebas komedo. Tapi beneran, ini sakit gilaaaaa!!!
Kata mbak-mbak nya waktu mau ngegencetin komedoku:
“Wah, komedonya udah item-item, trus kering lagi. Mbaknya harus nahan sakit ya nanti kalo lagi dikeluarin komedonya!”
Oke, sakit ya? Hahaha… (*Tertawa dalam derita dan pasrah menerima nasib).
Hari ketiga: Maen tennis bareng keluarga. (baca: Cowo katro numpang minta diajarin).
Well, sebagai anak baru di bidang pertenisan, menurutku cowo katro udah lumayan jago juga maen tenisnya. Walaupun megang raketnya masih kayak ibu-ibu megang ulekan, badan masih kaku kayak robot gedek kesamber geledek, trus ditambah lagi variasi pukulannya yang cuma ada dua: bola nyangkut di net atau bola terbang melayang jauh di angkasa. Wohoooo...
Tapi cewe ndeso acungkan tiga jempol kaki untuk perjuangan cowo katro tercinta. Yaah, memang itulah salah satu persyaratan untuk meminang cewe ndeso yang cantik jelita: Bisa menelan bola tenis mentah-mentah di hadapan calon mertua. Upz...

Hari keempat: Cewe ndeso mulai merasa kesepian, ditinggalkan cowo katro yang udah lebih dulu balik ke jakarta. Cewe ndeso seharian ngeliatin poto cowo katro untuk mengobati rasa kangennya. (Bukan, bukan ngeliatin poto kuda nil yang lagi mandi di kubangan lumpur!!)

The Beauty and The Kuda Nil

Hari kelima: Cewe ndeso maen ke tempat mbah kakung dan mbah putri.
Disinilah cewe ndeso mulai merasa: “Mama.. ternyata selama ini cewe ndeso belum menjadi ndeso-ers sejati”.
Ehem, aku ngaku kalo critaku yang suka maen sama kebo di sawah itu hanya ke-lebayanku belaka. Aku juga ngaku kalo selama ini aku amat sangat jarang sekali maen di sawah.
Nyatanya: Cewe ndeso adalah anak rumahan yang selalu banjir kasih sayang mama-papa!!
Yeaah, sekarang kalian boleh menyebutku sebagai pembohong cap ikan tongkol.
Jadi waktu mau ke rumah mbah, sekalinya ngelewatin jalan-setapak-becek-amit-amit yang diapit kebun tebu, aku berkali-kali ngejerit.
“Momi.. kakiku kotoooor...!!!”
“Papa...jalannya jangan cepet-cepet, licin bangeeet...!!!”
”Iiiih.. jijik...!!

ini kakiku, mana kakimu?

Well, nyampe di rumah mbah kaki indah cewe ndeso berubah menjadi kaki monster lumpur.
Perfect!!

hoaaahm.. mandi dulu aaaah... see u at next news...

1 komentar:

MasKarso mengatakan...

Wah..seneng banget ya bisa rekreasi bareng keluarga. Saya jadi pingin ikutan.

Sekedar usul nih, bgmn kalau foto2nya dibuatkan slide? Terus teks-nya dikasih "Buble Text". Caranya ada lho di blog saya, mampir ya....

MasKarso
http://untuk-awam.blogspot.com

yihaaaa,, I'm a suPer wOmen NdesO

yihaaaa,, I'm a suPer wOmen NdesO
karang di Pantai Baron, Jogja

hei, he's not my prince

hei, he's not  my prince
di Masjid UGM

di kampus kuning

di kampus kuning