Disini kamu tidak akan menemukan semua hal tentang modernisasi, purifikasi, materialisasi, maupun kaki bau terasi.
Tapi kamu akan sangat tercengang setelah tau bahwa .... TERNYATA MASIH ADA YA CEWEK SE NDESO ITU...

Salam senyum
Cewek Ndeso

Minggu, November 02, 2008

Ketika Hape Itu Menghilang…

Aku sayang teman-temanku (baca: kan kugiling engkau jadi emping, kawan!).

Yupz, cerita postingan kali ini pun dimulai. Hari ini adalah hari yang amat sangat biasa, kalau saja temen-temenku yang baek (baca: gelo) nggak bikin aku jadi kayak monyet betina ga nemuin pisang seminggu, atau dengan kata lain, PANIK LEVEL AKUT.

Panik soalnya aku baru nyadar kalo hape-ku ketinggalan di kelas sebelah pas udah hampir selesai kuliah.

Kok aku bisa pikun kayak gini?

Stupid girl!

Di kelas, yang tadinya aku fokus ndengerin dosen, beralih jadi fokus ngubek-ubek tas nyari hape. Sesaat sebelumnya aku berharap hapeku sadar kalo induknya lupa membawanya ikut serta dan berlari sendiri masuk ke tas. Tapi aku sadar kalau itu nggak mungkin terjadi (ya iya lah). Dan selanjutnya aku panik lagi.

Apa yang akan kukatakan kepada momiku tercinta yang telah rela menggantikan hapeku yang jadul dengan hapenya, yang walaupun bukan hape new release tapi yaaah setidaknya bisa kuajak ngobrol gitu deh kalo aku lagi suntuk sendirian di kamar. Hohoho…

Hape itu baru berumur kira-kira tiga minggu-an.

Kasihan hapeku. Dia belum cukup dewasa untuk kutinggal sendirian. Dia pasti merasa kesepian sekarang, jauh dari induknya. Tenang hapeku, kan kubawa kau kembali ke pangkuanku.

Ok, aku emang mengalami gangguan lebay tingkat tinggi.

Pencarian pun dimulai. Bak detektif Conan, aku pun memikirkan ide gimana caranya menemukan si pelaku yang mungkin “mengamankan” hapeku.

Otak super jenius ku pun mulai berfungsi. Salah satu cara nemuin hape ya dengan diMISKOL. Ckckck, aku emang ditakdirkan untuk menjadi cewek super jenius.

Kalo bener-bener hapeku diambil sama mbak klepto, pasti hapeku udah di non aktifkan. Tapi pas aku miskol, aku girang bukan kepalang. Hapeku MASIH IDUP.

Dugaanku bener. KAYAKNYA hapeku diamanin sama salah satu temen sekelasku. Aku miskol hapeku sekali lagi. Tapi aku panik lagi, sekarang hapeku GAK AKTIF.

Aku mulai negative thinking, gimana kalau si mbak klepto itu spontan me-non aktifin hapeku pas tau ada yang miskol. Trus ngebuang sim card-nya. Perfect! Raib sudah hapeku.

Aku lemas lunglai tak berdaya. Tiba-tiba hidupku menjadi sangat tidak berguna. Rasanya ingin mati saja. Teman, tolong bantu aku. Carikan aku pohon ciplukan, aku mau gantung diri di bawah pohon ciplukan. Yap, gantung diri, GANTUNG DIRI!

Tapi aku sadar, aku masih punya ayam yang belum aku kasih makan di rumah.

Eit, tunggu tunggu. Aku curiga neh. Kok tadi pas aku miskol hapeku, temen kelasku yang duduk di bagian depan jadi kompak ngeliatin aku ya?

Ehm, ternyata gitu ya. Ternyata memang mereka… NAKSIR AKU. Hahaha…Memang sih, hari ini bajuku fashionable gitu deh!

Oke, oke, aku serius. Kayaknya, kejadian ngumpet-ngumpetin hape terulang lagi. Dulu juga aku pernah dikerjain kayak gini, hapeku ilang gara-gara ditinggal di charge bentar di kelas. Ternyata diumpetin sama Fizah, padahal waktu aku tanya, dia belagak gak ngerti apa-apa.

Aku curiga, di kejadian sekarang ini pun mungkin hapeku dipegang sama salah satu teman kelasku. Dan dengan kesengkongkolan tingkat tinggi, anak-anak yang laen pun belagak bloon gak tau apa apa. Sumpah, aku sumpahin kalian bloon beneran! wagagaga… *ketawa iblis.

Tapi yang bikin aku kesel setengah mateng, mereka tetep keukeuh ga ngerti apa-apa tentang hapeku. Padahal aku udah ngejelasin berkali-kali kalau hape itu lagi kubutuhin banget. (Aku lagi sibuk banget ngurusin acara donor darah buat besoknya).

Akhirnya aku ngambek. Aku bener-bener ngambek. Saat itu yang kupikirkan hanya satu, MAKAN SATE KUPING MANUSIA.

Tapi, pas ada sms masuk ke Esia-ku, aku jadi pengen joged-joged lagi. Smsnya:

Tep, hpnya ada d na2. af1 y br ksh tw, ‘cz td ank2 jgn da yg ngsh tw, kshn tepinya. Maf ya

Ooooh, itu bener-bener jadi sms terindah disepanjang hidupku. Eni sayang, kalau kau cowok ganteng kan kunikahi engkau. Sayangnya kau cewek. Lho?

Finally, hapeku kembali lagi. Diumpetin di tas Nana, atas inisiatif Titin-markutin-bulet- buletin.

And then in the last session, I just wanna write: Tin, kamu pulang lewat mana? Mari kita buat perhitungan atas kejadian ini. Wahahaha… Eeerrrgggh….

6 komentar:

fe2n mengatakan...

Ha..ha....

Anonim mengatakan...

syukurin!!!!!!!!!!
kamu si kebanyakan ngapalin logat tegal jadi lupa sama hape!!!!!!!
lain kali tuh hape di kerangkeng pake besi trus di rantai di tangan kamu!!!!!!!!!!!!!!!

STEFFY NDESO YANG CERDAS mengatakan...

eh eh eh...
ternyata si anonim itu mbak Toa yah?
hahahaha...

Areep mengatakan...

halah....

kayaknya tuh naksir tuh... hayo wah bahaya neh PMP, ndak tau to artine...?

tisafitrira mengatakan...

wakakak.... ada yang curhat tentang gw ....
qo bagian steffy yang baru sadar HPnya hilang 3 jam kemudian disensor c, lumayan tu kalau ada yg niatnya jahat kan dalam waktu 3 jam dah bisa bolak-balik roxi (jual hp) hahaha....
btw makasih ya atas julukan baru yang disematkan kepada ku
"Titin-markutin-bulet- buletin"
bagus juga
xixixi

Anonim mengatakan...

wkakakakak...sumprit...bikin ketawa...

by cah ndeso bangetz

sayangan_23@yahoo.co.id.

yihaaaa,, I'm a suPer wOmen NdesO

yihaaaa,, I'm a suPer wOmen NdesO
karang di Pantai Baron, Jogja

hei, he's not my prince

hei, he's not  my prince
di Masjid UGM

di kampus kuning

di kampus kuning