Disini kamu tidak akan menemukan semua hal tentang modernisasi, purifikasi, materialisasi, maupun kaki bau terasi.
Tapi kamu akan sangat tercengang setelah tau bahwa .... TERNYATA MASIH ADA YA CEWEK SE NDESO ITU...

Salam senyum
Cewek Ndeso

Minggu, November 02, 2008

The Wonder of Cewe Ndeso

Udah, ga usah sok muntah-muntah gitu abis ngebaca judul postingan kali ini. Aku emang bener-bener jagoan kok! Weitz..

Bukan, bukan karena pake celana dalem di luar, pake jubah, trus pake topeng sambil tereak lantang

“Mari kita berantas sang pengupil-pengupil di luaran sana, demi kedamaian dunia!. Saatnya WonderUpilWomen beraksi!! Yeaaaahh…”

Pertempuran besar pun tak terelakkan lagi. Dan akhirnya LIA, si monster upil pun kalah tak berdaya. Hahahai…

Ok, aku ngaku. Aku emang terobsesi jadi sutradara film Ultraman.

Ehm, beneran kok aku jagoan. Kalo si Spiderman itu jagoan karena bisa ayun-ayunan pake jaring yang keluar lewat tangannya, aku jagoan karena bisa pipis jongkok. Lho? No, no. Maksudnya gak tau kenapa aku selalu ngerasa hebat dan berasa jadi jagoan banget disaat aku lagi punya luka. Dipikiranku udah ter-mind set kalo yang namanya superhero itu pasti pernah terluka. Hey, ini luka dalam konteks arti yang sebenarnya ya! Yang sampe berdarah-darah dan diperban gitu deh. Bagiku, semakin parah luka itu, semakin jagoan aku.

Misalnya gini:

“Stev, jempolmu knapa di hansaplast kayak gitu?”

Dengan dada dibusungkan, aku jawab dengan suara lantang (baca: sambil nahan kentut), “Jempolku keiris pisau waktu bantuin Mama ngiris bawang”. Bagiku itu amat sangat keren.

Atau gini:

“Wah, lututmu kenapa tuh diperban?”

“Oh ini. Kemaren abis latihan naek sepeda. Eh, jatuh di ujung jalan situ”. Ini juga bikin udelku ngegelinding saking bangganya.

Atau yang ini:

“Stev, Stev. Kamu ngga apa apa kan?”

“Iya aku ngga apa apa, emang knapa?”

“Tapi, tapi stev. Kamu beneran nggak kenapa kenapa?”

“Emang ada apa sih? Ada yang salah sama aku?”

“Kok kulit kamu jadi item hangus gitu?”

“Weleh weleh, bawaan dari lahir, bung!!”

Ahahahai…

Oke, lets we back to main topic. Jadi, cerita jadi jagoan ini dimulai karena cewe ndeso abis ngedonorin darah hari Rabu kemaren.

Walopun aku salah satu panitia koordinator acara donor darah ini bukan berarti aku ga ikutan nyumbangin darah dong. Aku selalu semangat-Teletubbies setiap ada acara donor darah. Karena ada banyak stok darah disitu. Dengan gitu kan aku bisa minum darah sesuka hatiku kalo lagi kehausan. Wagagaga…

Upz, sadar Stev, sadar! Kau sudah berjanji ga jadi NYAMUK jadi-jadian lagi.

Well, walaupun ini udah ketiga kalinya ngedonorin darah, tapi tetep aja jantungku rock n roll-an pas tiba giliranku diambil darah. Pas namaku hampir dipanggil, rasanya aku pengen kabur dari tempat itu. Aku pengen ngasih alasan “Maaf mas, aku harus pulang ke rumah saat ini juga. Aku lupa… ngangkat JEMURAN!”.

Tapi kata dalam hatiku yang bilang “Kamu jagoan, Stev. Jagoan!”, bikin aku mantap mengikhlaskan darah suciku.

Setiap aku ngedonor, aku pasti ga berani ngeliat jarumnya yang “katanya” segede gaban. Dan saat-saat dimana jarum ditusukkin ke pembuluh darahku inilah saat dimana aku pengen tereak “Auw, sakiiiiit!!! Momi tolong aku, orang ini menyakitiku. MENYAKITIKU! Mas, kamu harus ngasih aku duit!!” sambil ngejambak rambut petugasnya.

Haha, ini sama sekali ga sakit. Suer! Cuma kayak digigit macan kok!

Ketika semua proses pengambilan darah selesai, sifat berasa-jagoan ku pun muncul kembali. Tangan aku tekuk, jalan tegak dan kepala diangkat ke atas. Eng ing eng, awas minggir, sang jagoan darah mau lewat!

Tapi semua kebanggaanku lenyap ketika kepalaku tiba-tiba berasa berat banget, pandanganku jadi muter-muter, dan aku lemes. Great, apa yang terjadi padaku? Aku yang sadar belum makan nasi dari pagi, langsung melahap semua makanan yang disediain petugas PMI. Yap, pusingnya jadi mendingan.

Besoknya, ga tau kenapa aku juga jadi diare berat. Kurasa aku salah makan. Emmm, diinget-inget aku ga makan piring sama sendoknya kayak biasa lagi kok!

Walau pucat, tetap bergaya.

Dan besoknya lagi ternyata aku HAID. Darah belum terbaharui secara sempurna, dan aku harus mengeluarkan darah lagi karena haid. Lemesku jadi TRIPLE!! Perfect!!.

Kata temen-temenku mukaku kelihatan pucet banget akhir-akhir ini. Ya iyalah, darahku dikuras abis! Aku jadi pengen balik ke PMI. Pengen ketemu sama mas-mas yang ngambil darahku waktu itu. Trus pengen bilang.

“Maaf ya mas, jadi botak kayak gini. Kemaren ngejambaknya kekencengan ya? By the way, bisa balikin darahku gak? Huhuhu…”

6 komentar:

ardee mengatakan...

Ah... ada ada aja... hahaha...
Salam kenal...
Ketemuan ya di Pesta Blogger...

Anonim mengatakan...

donor doang aja bangga!!!!!!!!!!!!!!!!!


Cape deh!!!!!!!!!!!!!!!!

My VoiCe mengatakan...

OwWh Snang Nya BiSa DonoR...
Ukh qu ga Bisa,,,,
Coz BB Qu Lum CuKup HaruS namBah 4 Kilo Lagi...
HaruS banyak Makan dagIng neCh So SuMbangkan laH sbagian Daging Mu pada qu hehehe.....

STEFFY NDESO YANG CERDAS mengatakan...

Dengan senang hati bu,, kalau bisa kusumbangkan sbagian dagingmu untukmu...

weleh weleh...

tisafitrira mengatakan...

wakakak....
pendonor darah gak pernah segokil ini
btw tep ibu ketua panitia donor darah (narsis) sengaja mampir ni untuk mengucapkan terimakasih telah memsukseskan acara donor darah.
kapan-kapan bikin bunga lagi ya....

clara hetty primasari mengatakan...

halllooo...
lamkenalll mb steff...

donor yag???
asiiigg lho...
bikin gemuk...

aku uda4 kali donor,,
ga sukses atu..
nyaris pingsan akuuu...
hehehe
darahkuu muncrat keluarrr...
hiii...
banyag lagii

bales komen ku ya kk

yihaaaa,, I'm a suPer wOmen NdesO

yihaaaa,, I'm a suPer wOmen NdesO
karang di Pantai Baron, Jogja

hei, he's not my prince

hei, he's not  my prince
di Masjid UGM

di kampus kuning

di kampus kuning