Disini kamu tidak akan menemukan semua hal tentang modernisasi, purifikasi, materialisasi, maupun kaki bau terasi.
Tapi kamu akan sangat tercengang setelah tau bahwa .... TERNYATA MASIH ADA YA CEWEK SE NDESO ITU...

Salam senyum
Cewek Ndeso

Kamis, November 27, 2008

Mas, eh Mbak, eh mas ya? Tapi kok enaknya panggil Mbak ya?

Nggak usah bingung ngebaca judulnya. Jujur, ampe sekarang pup-ku pun masih nggak lancar. Lho?

Jadi critanya aku habis dari Bintaro Plaza bareng sama Eni. Setelah puas bikin onar di Bintaro plaza dengan keluar-masuk di hampir semua toko tanpa ada niatan beli barang satu pun, kitapun pulang. Critanya emang kita Cuma window shopping (baca: belanja jendela) aja kok!

Secara, kita ini anak orang yang amat sangat tajir otomatis kendaraan yang nganterin kita pun spesial.

Ehem, maap yah, gak lepel deh aku naek bis. Udah panas, bau keringet, jalannya ndut-ndutan lagi, huaaah mana sudi aku naek yang begituan.

Aku mah naeknya…ANGKOT.

Iya, kalian lagi nggak salah baca. A+N+G+K+O+T = ANGKOT. Kendaraan eksotis penuh pesona, penuh gaya dan sejuta memoria. Ayo, budayakan naek angkot!!

Hahaha… Oke, yang merasa tadi itu jayus silahkan pup dulu.

Nah, di angkot inilah crita postingan ini dimulai. Awalnya angkot ga terlalu penuh penumpang, Cuma ada aku, Eni, dan dua bapak-bapak dengan muka preman hati bajingan, oh bukan maksudku muka preman hati jahanam, eh oh salah lagi deng, maksud aku tuh muka preman hati dermawan. Hahaha… pyuuh..

*ditulis sambil ngusap keringet dingin yang netes segede-gede jambu bangkok.

Eni duduk di deretan paling kanan di deket jendela, dan aku di sebelahnya. Aku dan Eni cuek, sibuk ngitung-ngitung utang piutang kami.

“Tadi steffy pinjem uangku 20 ribu buat beli kaos ya. Tapi tadi waktu makan di KFC pake duit steffy kan?”, aku ngangguk terkantuk-kantuk.

Yap,jadi uangku yang di Steffy tinggal 13.000”. Aku ngangguk lagi. Tanpa banyak cincong pocong bencong, aku langsung ngasih selembaran duit 10 ribuan dan tiga lembar duit seribuan.

Aku dan Eni pun kembali asik mengobrol. Angkot tiba-tiba berhenti untuk menaikkan penumpang lagi. Aku dan Eni tetep cuek. Naeklah penumpang baru. Aku masih cuek. Tapi tiba-tiba terdengar suara syahdu, mendesah penuh manja, tapi anehnya BERVIBRA. Aku spontan nengok ke sumber suara yang ternyata berasal dari penumpang yang baru naek tadi.

What??

Mukaku seperti ditampar Hulk, rambutku berasa dijambak mike tyson, bola mataku serasa dicolok tongkat sihir Harry Potter, dan jantungku tiba-tiba banting setir ke kanan.

Oh la la bey bey dudidam dudidam…

ADA TIGA MAS-MAS-CANTIK-BERDANDAN-SUPERDUPER-HEBOH SATU MOBIL ANGKOT DENGANKU.

Dunia berguncang.

Aku terpana. Baru kali ini aku bertatapan langsung dengan makhluk yang ehem ehem, “unik” ini. Biasanya cuma ngeliat di tipi-tipi, atau ngeliat dari kejauhan. Nah ini, sekalinya ketemu ngga tanggung-tanggung, langsung tiga biji sekaligus dan duduk persis di sampingku.

Karena penasaran (baca: terpesona), aku jadi refleks ngeliatin mereka bertiga dari atas sampai bawah.

Mas gemulai 1 : Mukanya ngga terlalu kelihatan jelas soalnya posisi duduknya persis di sebelahku, tapi yang pasti dia pake make up super-menor-tante-girang.

Rambutnya pendek dengan poni betle, juga pake anting-anting superpanjang (panjang anting-anting diperkirakan lebih panjang dari rambutnya). Bajunya simpel, Cuma pake kaos sama celana jins cutbray.

Mas gemulai 2: Duduknya persis di hadapan Eni. Kata Eni, mas-mas ini yang paling kelihatan “cantik” diantara yang lain. Make up-nya juga nggak kalah norak dengan yang laen. Pake kaos cewek warna pink dan celana ketat cewek.

Mas gemulai 3: Ini yang dandanannya paling heboh. Rambutnya ikal panjang dan di cat agak kemerahan. Cetakan wajah cowoknya masih tetep kelihatan walaupun udah ditimpa make up setebel 5 senti. Bajunya item ketat transparan dengan kemben yang kelihatan ampe udel bodongnya terlihat kemana-mana. Celananya, emm… aneh bin ajaib. Celana putih dengan banyak “ventilasi” yang berbentuk anyaman, dan “ventilasi” anyaman itu didalemnya lapisi lagi dengan stocking corak. Yang bikin aku ketawa guling-gulingan adalah… aduh bo, BULU KAKINYA LUPA BELUM DICUKUR YA?

Hahahaha…

Sadar kalo mereka agak risih aku liatin terus-terusan, aku langsung berinisiatif mengalihkan konsentrasiku dengan ngajak ngobrol Eni lagi. Tapi tetep aja aku ngga fokus.

Di bawah ini adalah gambar mas gemulai 2. Kumohon, jangan tertipu pada tubuh seksinya, kawan. (sorry, demi menghormati privasi, muka korban ngga aku tampilkan)

Inpormasi: Poto ini diambil oleh paparazi profesional, cewek ndeso nan rupawan

Apalagi mas gemulai 2 mulai nyanyi-nyanyi nggak jelas. Tiba-tiba dia meludah ke lantai angkot. Hiiiii…jijik. Dia ngeliatin aku terus, mungkin gara-gara aku sering ngeliatin penampilan dia dan teman-temannya. Waktu sepatuku nyenggol sandal dia, mas gemulai 2 langsung melotot ke arahku. Aku langsung pura-pura bego ngga tau apa-apa. Ampuuuun, jujur sebenernya aku udah pengen pipis di celana. Takut abis!

Tiba-tiba angkot ngerem mendadak. Semua penumpang kaget.

Aku dan Eni teriak, “Astaghfirullah”

Bapak-bapak bermuka preman berhati dermawan ngomong, “Aduh”

Dan mas gemulai 3 teriak, “Eh, K##T#L, K##T#L, iiih ati-ati dong bang kalo nyupir”

Asli! Disitu aku pengen ngakak, tapi aku tahan untuk menjaga perasaan mereka. Usahaku yang nahan ketawa jadi kayak kuda kemasukan leher jerapah.

Si mas gemulai 3 ngeliatin aku dengan pandangan ngga suka. Aku mengalihkan pandanganku ke luar mobil. Ketawaku pun secara ajaib berubah menjadi batuk.

Uhuk uhuk…

Si mas gemulai 1 ngomong ke mas gemulai 3:

“Eh, kita turun di tempat Leni aja yuk, bo!”

Jidatku berkerut. Leni? Siapa tuh? Atau apaan tuh? Sejenis nama salon ya? Atau nama tempat pencukur bulu kaki? (pertanyaan ini muncul demi melihat bulu-bulu kaki mas gemulai 3 yang aduhai. Hahaha…)

Dan… eng ing eng. Ternyata Leni adalah teman “sejenis” mereka yang lain. Belakangan diketahui kalau mereka ternyata janjian sama temen-temennya yang lain di pinggir jalan.

Mau ngapain mereka? Ternyata oh ternyata, mereka… PENGAMEN. Ckckck, pantesan tadi aku sempet ngedenger ada suara kecrekan dari dalem tas mas gemulai 2.

Setelah mereka bertiga turun dari angkot, aku puas banget ngakak.

Huahaha Wuakakak … Wupzz, maap yah MAS, eh MBAK...

8 komentar:

Bungzhu mengatakan...

Oalah...
kirain ceritanya apaan..
eh...

ternyata cerita bencong...

“Eh, K##T#L, K##T#L, iiih ati-ati dong bang kalo nyupir”...
huahahahahaha......

## apaan ya...????

STEFFY NDESO YANG CERDAS mengatakan...

eh, kok banyak yang bilang kalo susah ngasih komen di blog aku???
knapa yah??
Lets I check....

areep mengatakan...

guambare apik rek, cuma luwih apik meneh ne rada keatasan lagi ngambile hahahaha...

eh non blog baruku neh, pake wordpress ribet muales... ta pake wp aja dah

Diajeng Rie mengatakan...

hehe,,,
kirain lo bakal ikutan ngamen jadi penari latarnay Jeng,,hwehehehe
Nice post sist,,,

rofa cute mengatakan...

wkakakakakakkakakakkak......
tepi2...ckckckc...
tuh kejadian nyata ya?aq pikir khayalan tingkat tinggi kamu?
heheheheheh.....peace,,,,,

tisafitrira mengatakan...

wakakak....
fokus fotonya mengarah kemana tep?
nice post, nice blog
selalu bisa menghibur

jangan lupa mampir ke kosan baru qu ya

yudhiapr mengatakan...

pasti seru satu angkot ama bencong ya ... untung aja ngga 'diusilin'. :D

kutil belang mengatakan...

Artikel Yg Menarik. saya Menyukai nya. lihat Juga Artikel dibawah ini, tidak kalah menarik nya!!

CERITA SEKS TERBARU 2016

Cerita Sex Tetangga
Cerita Dewasa Hot
Cerita Mesum Pelajar
Cerita Ngentot Bispak
Cerita Hot Pejabat

Video Tante Mesum
Video Perawan Mahasiswi
Video Selingkuh OM OM
Video Hot Bispak
Video ML Sange

Foto Model Hot
Foto Telanjang Gadis
Foto Bugil Perex
Foto Fulgar Model Cantik
Foto Artis Mandi


yihaaaa,, I'm a suPer wOmen NdesO

yihaaaa,, I'm a suPer wOmen NdesO
karang di Pantai Baron, Jogja

hei, he's not my prince

hei, he's not  my prince
di Masjid UGM

di kampus kuning

di kampus kuning