Disini kamu tidak akan menemukan semua hal tentang modernisasi, purifikasi, materialisasi, maupun kaki bau terasi.
Tapi kamu akan sangat tercengang setelah tau bahwa .... TERNYATA MASIH ADA YA CEWEK SE NDESO ITU...

Salam senyum
Cewek Ndeso

Sabtu, September 27, 2008

NeW pLace, nEw eXpeRienCe

Wuiih, aku pindah kosan neh! Gara-gara kosan lama yang tiba-tiba-dengan sangat tidak berperikeduitan- menaikkan harga kosan. Jadi 3juta setahun bo! Itupun sekamar dua orang dengan ukuran kamar yang ga lebih lebar dari lubang idung adekku. Sampe-sampe kalo ada yang kentut di kamarku baunya baru ilang tiga hari kemudian.

Haha! Ga segitunya kale! Itu cuma deskripsi yang kubuat buat ngegambarin betapa sempitnya kamarku, kawan. Tapi walopun gitu aku berat banget wat pindah ke kosan baru, soalnya udah pewe abiz di kosan lama. Walopun sempit, tapi kamar lamaku slalu ngasih kesejukan buat orang-orang yang maen. Pentilasinya asik banget. Jendelanya yang langsung ngehadap ke taman halaman depan bikin angin selalu betah masuk ke kamarku.

Huff, tapi tetep aja aku harus pindah. Karena ada sesuatu hal yang blum bisa kuceritakan disini.

Pindah kosan bukan sesuatu yang menyenangkan buatku. Selain harus mindah-mindahin barang-barangku yang bejibun itu, pindah kosan itu juga artinya BERADAPTASI LAGI. Gubrak! Bukan adaptasi sama temen sekamar baruku (sekarang aku ngekos sendirian), tapi beradaptasi sama tempatnya. Tempatnya sih asik, masih deket sama kosan lamaku, sekarang jadi di komplek dosen. Kamarnya punya dua jendela lebar yang langsung ngehadap halaman depan. Well, situasinya ga jauh beda sama kosan lama. Tapi,, justru disinilah crita postingan ini dimulai.

Aku ditemenin mama waktu nginep pertama kali di kosan baruku. Belum berasa beda dari kosan lama sih. Nah pas mama harus balik lagi ke rumah dan aku harus sendirian lagi, malemnya aku ga bisa bobo!

Wahahahai, jam udah ngenunjukkin jam 1 malem tapi sumpah nih mata ga bisa dimeremin.

kAmar yAng aMat nDesO


Grusak grusuk. Ada suara dari atap kamarku (u know? Langit2 kamar baruku ini bener-bener jadul abiz. Cuma pake anyaman bamboo. Brasa back to village again!)

Aku kaget. What is that? Aku merinding disko, bulu kudukku tiba-tiba jadi joged-jogedan. Jangan jangan ada suster yang lagi ngesot di atap kamarku. Hiiii…

Cit cit cit.

Bunyi apa itu? Knapa suster ngesot mencicit? Otak 1,5 gramku ngasih isyarat kalo itu bukan suster ngesot (ya iyalah) tapi… TIKUS! GREAT! Sekarang tikus menjadi penunggu atap kamarku. SIAL!!!

Aku udah mau bobo ketika ada suara grusak grusuk yang laen. Sekarang datengnya dari balik gorden. Aku bangun lagi. Aku liatin aja terus gordennya. Berharap ada Afgan yang muncul dari situ. Dan, bukan afgan yang muncul (ya iyalah) tapi ada makhluk penunggu gorden yang laen yang muncul. Yap, makhluk reptile berbuntut panjang-yang suka melet-meletin lidahnya itu merayap di tembok kamarku. Wohoho.. ada CICAK di kamarku. Cicak, pren, cicak!!! Cicaknya emang Cuma satu, tapi ternyata dia dateng sama mamanya, papanya, omnya, tantenya, budenya, adeknya, temen sekolahnya, temen maennya, temen makannya, o alah… cicak emang binatang yang sayang sama keluarga. Tapi sayangnya aku bukan pecinta cicak. Pengen rasanya aku makan sate cicak saat itu juga. Wagagaga…

Oke, aku coba melupakan urusan cicak mencicak itu, dan ‘mencoba’ buat bobo lagi. Tapi, tiba-tiba ada suara berdengung di telingaku. Aku kibasin, dengungannya ilang. Kakiku tiba-tiba jadi gatel, aku garuk. Eh, tanganku juga, mukaku juga. Huwaaaa,,, nyamuk geloooo!!!

Aku bangun dari kasur, ngolesin soffel, trus minum aer yang ada di bawah dispenserku. Pas aku lagi monyongin bibir siap minum, tiba-tiba aku ngeliat banyak mayat semut di dalem gelasku. Oh mama!!!

Abis itu aku jadi pengen pipis. Aku ke kamar mandi. Aku nyalain lampu kamar mandi dan nemuin ada makhluk coklat di tembok. Satu detik, dua detik aku baru ngumpulin kesadaran, begitu detik ketiga aku loncat. Oh no! ada KECOAK di kamar mandiku.

Aku sebaaaaal tak terkira. Ini kamar apa kebun binatang??

3 komentar:

suryowidiyanto mengatakan...

Wah senangnya pindah kost, smoga ada cerita baru ya dari tempat itu nantinya

Ngatini mengatakan...

Dulu aku jg prnah ngekost oooh...

tisafitrira mengatakan...

lho.. qo sebel
bukanya cewek ndeso suka suasana pedesaan? hehehe... (ketawa sambil kabur coz takut dilempar cicak)

oiya ntar malem aq maen y
ngelanjutin tuker2an file
n ngambil foto cxxxk gxxxxxg

yihaaaa,, I'm a suPer wOmen NdesO

yihaaaa,, I'm a suPer wOmen NdesO
karang di Pantai Baron, Jogja

hei, he's not my prince

hei, he's not  my prince
di Masjid UGM

di kampus kuning

di kampus kuning