Disini kamu tidak akan menemukan semua hal tentang modernisasi, purifikasi, materialisasi, maupun kaki bau terasi.
Tapi kamu akan sangat tercengang setelah tau bahwa .... TERNYATA MASIH ADA YA CEWEK SE NDESO ITU...

Salam senyum
Cewek Ndeso

Sabtu, November 15, 2008

Kala Cewe Ndeso Ingin Curhat…

Curhat ya. Ok ok,

Mulai dari mana dulu ya? Emmm… emmm.. kalo mulai dari aku yang bangun tidur dulu, gimana?

Jadi gini nih, abis bangun tidur aku biasa bengong dulu memulihkan ksadaran, trus ngulet-ngulet gitu deh kayak ulet bulu lagi ayan, trus nguap, trus bengong lagi, trus Pup, trus mandi, trus gosok gigi, trus… Ok, Postingan ini pun akan berakhir Senin depan.

Duh maap maap, aku emang orang yang ga bisa curhat serius. Bawaannya pengen dibawa ngocol mulu.

Eh, sorry lagi ya kalo tiba-tiba blog ini tiba-tiba dibikin tempat curhat. Bagi kalian yang ga suka menampung curhatan orang, silahkan beralih ke postingan berikutnya. Tapi jangan tutup blog ini. Sungguh, jangan. Kalau kalian tak mau nasib buruk menimpa kalian. Wuahahaha… Ok, Kidding.

Abisnya aku bukan orang yang bisa nyimpen perasaan ini sendirian. Aku lebih suka orang laen tau gimana perasaanku saat ini. Tapi aku juga bukan tipe orang yang suka mewek-mewek-lebay ke temen curhat kalo lagi ada masalah. Lebih baik kutuangkan lewat tulisan.

Dulu aku emang lebih suka nulis di buku diary. Lebih asik lagi kalo diary yang ada gemboknya. Pokoknya berasa kayak barang berharga banget dah tuh buku diary. Tapi seiring berjalannya waktu, aku berfikir betapa bodohnya aku, udah nulis tapi cuma aku lagi yang ngebaca buku diary itu. Perasaanku pun cuma bisa kupendam dalam-dalam. Dan bukannya aku jadi tambah lega, tapi yang ada malah aku jadi semakin terkubur.

Dan sekarang aku sadar, akan lebih menyenangkan kalau orang laen tau prasaanku saat ini. Aku jadi bisa lebih membuka diri dan menerima kritik saran yang diberikan teman-teman kepadaku. So, please. Let I share my problem to you, guys. Maybe you have any solution to me.

I feel so lonely now.

Ketika sunyi itu meraja

Ketika rindu itu menyapa

Ketika hati ini mulai terbuka

Aku tak tahu

Dimana pangeranku?

Well, akhir-akhir ini aku merasa kesepian. I don’t know why.

Biasanya aku selalu oke oke aja kalo ngeliat temen-temenku jalan sama pasangannya masing-masing. Entah makan di luar, jalan ke mall, atau sekedar mampir ke kosan malam minggu. Itu bukan urusanku. Emang sih bisa jadi urusanku kalau mereka udah mulai bermasalah dengan pasangannya. Aku, bisa dibilang jadi penampung curhatan mereka. Ya ya ya, menangislah, marahlah, dan berteriaklah, sobat. Dan aku akan berusaha menjadi sahabat yang terbaik untuk selalu mendengar keluh kesahmu. Friends, u know, sometimes, our problem can solve with tears or shout. So, its ok when you feel upset, lets cry. When you feel so angry, lets shout. Berasa jadi Oprah. Hahahah…

Tapi sekarang aku merasa kalau aku mulai… iri.

Aku mulai merasa butuh perlindungan, butuh dukungan, butuh perhatian, serta butuh kasih sayang ( that s all different from my parents).

Aku terpana

Pada mereka yang berdua

Pada mereka yang tertaut cinta

Pada mereka yang saling menjaga

Aku iri

Pada mereka yang seperti sepasang merpati

Pada mereka yang saling mengasihi

Pada mereka yang janji menjaga hati

Aku terisak

Dadaku terasa sesak

Dan tiba-tiba rambutku pengen di sasak

Dilarang comment sama puisiku. Iya, iya, aku emang ga pernah jago bikin puisi romantis. Jadinya malah lebay gitu ya? Ahahahahai…

Dan pertanyaanku (yang udah bikin otak 1,5 gram-ku jadi overloaded) adalah…

Kenapa aku tak pernah mengijinkan hatiku terbuka?

Kenapa aku selalu tak bisa memilih cinta?

Hidupku dilema…

Aku ingin jadi wanita yang ‘tinggi’ di bidang apapun, tetapi lelaki akan semakin takut mendekatiku.

Aku akan menjadi wanita yang biasa-biasa saja, dan lelaki akan dengan mudah menginjak-injakku.

So? What I should to choose?

Kata temen-temen, aku ini orang yang perfeksionis dan selektif banget. Oh ya? Emm..Mungkin ga kayak gitu. Aku cuma pengen bener-bener serius menentukan kepada siapa kuserahkan hatiku (ceila!). Aku ga pengen pacaran itu cuma maen-maen yang jadi ajang status-statusan. Aku takut nantinya bakal ada yang tersakiti. Trus, What I should to do??

Jadi orang dewasa emang susah! Mamaaaaaa!!! Aku pengen jadi anak TK lagi!!

9 komentar:

Yogi mengatakan...

Yakin pengen jadi anak TK lagi ?
Gimana kabar sang pangeran ? dah ketemu kah ?
Or masih dalam tahap pencarian nih ?

Yogi mengatakan...

Neng YM mu opo ? tak add yoh ? kalo ga add dulu aja

STEFFY NDESO YANG CERDAS mengatakan...

blum ketemu neh mas...

masih dalam tahap penyeleksian.
hohoho...

wis tak add YM-mu..

keep contact yupz...

Areep mengatakan...

wehehehe....
lagi kesepian to...
makanya jangan di kosan wae... kelayapan sono ke bunderan HI pasti rame

oh ya kalo punya artikel, kasih tau ya, ntarta masukin blog ku tapi teteppenulisnya dirimu oke

akanexhikki mengatakan...

wah..blognya keren

yantox mengatakan...

alowwww ce ndesooooo.... piye kabareee...sehat2 wae kannn ??
:)

STEFFY NDESO YANG CERDAS mengatakan...

akanexhikki:
duhh, namanya susah amat mas! cewe ndeso sampe harus ngedeketin ke layar komputer neh, mastiin ejaannya bener ato ga. Maklum, dah tua. rabun. hehehe...
thx yah dah mampir. masih banyak kekurangan neh!
sering2 mampir ajah. key!

yantox:
alooow jg mas yantox. alhamdulillah aku sehat. thx dah mampir...

Debby Cavanna mengatakan...

Holaa..duile romantis amat..salam kenal y,kmrn waktu pestablogger kt kenalan..

Admin mengatakan...

salam kenal fren
jangan lupa berkunjung,,
cara membuat blog

yihaaaa,, I'm a suPer wOmen NdesO

yihaaaa,, I'm a suPer wOmen NdesO
karang di Pantai Baron, Jogja

hei, he's not my prince

hei, he's not  my prince
di Masjid UGM

di kampus kuning

di kampus kuning