Disini kamu tidak akan menemukan semua hal tentang modernisasi, purifikasi, materialisasi, maupun kaki bau terasi.
Tapi kamu akan sangat tercengang setelah tau bahwa .... TERNYATA MASIH ADA YA CEWEK SE NDESO ITU...

Salam senyum
Cewek Ndeso

Rabu, Mei 07, 2008

What!!! Si cewek ndeso jadi bu guru???

Emang susyeh ye kalo darah seorang guru mengalir kuat pada diri si cewek ndeso ini. Punya papa guru, Mama di dinas pendidikan, nenek kepala SD, pakde guru juga, dan banyak lagi sodara-sodaraku yang kerja di jalur pendidikan. Masa kecilku emang banyak diabisin di ruang kelas bersama bangku, meja, papan tulis dan kapur sebagai temen maen. Ok jadilah si cewek ndeso emang udah punya insting jadi guru bahkan sejak masih diem di perut mama. Aku jadi curiga, jangan-jangan pas aku baru ‘mbrojol’ dari perut mama, tangisanku beda sama bayi-bayi pada umumnya.

Bayi laen: “eaaaa… eaaaa…”

Aku waktu bayi: “eaa….lah…gitu aja kok ga bisa. Sini bu guru ajarin!”

Bayi ajaib emang so cool!!

Aku emang suka ngajarin temen-temenku sesuatu hal yang mereka pada ga ngerti. Yah, walopun punya IQ jongkok kayak gini ga berarti aku ga bisa berbagi ilmu sama orang lain. Ehem…

Tapi, walo gitu mama-papa ku ga pernah sekalipun berhasil ngebujuk aku untuk meneruskan pekerjaannya sebagai pahlawan tanpa tanda jasa. Mo dipaksa gimanapun juga aku GA MAU JADI GURU!! Aku udah terlalu kenyang dengan semua tetek bengek yang berbau PENDIDIKAN. So, kuputuskan buat banting setir ke KEDOKTERAN, alias FARMASI!

Hahaha… si cewek ndeso menang! Sekarang ga ada lagi yang bisa maksa aku jadi si oemar bakri! Ga ada sejarahnya kalo apoteker itu ngajar! Tapi emang sekali lagi Allah-lah yang nentuin segalanya.

Dan di sinilah aku berada sekarang. Duduk di depan anak kecil kelas 6 SD yang gendut dan tangannya ga bisa diem. Cuek maenan hape. Bibirku sampe ndowel, tenggorokanku juga sampe kering ngejelasin all about mathematic ke anak itu. Dengan kurang ajarnya anak itu maenan hape tanpa ada minat sedikitpun buat ndengerin aku yang mulutnya udah berbusa-busa sampai kejang kejang(lebai!) sambil ngejelasin matematik. Owh, gini tho rasanya jadi guru yang ga diperhatiin muridnya? Hikz..

Aku jadi ngerasa bersalah sama Pak Yanis atopun Pak Musir yang kalo ngasih kuliah ga pernah aku perhatiin. Aku selalu aja sibuk sendiri maenan hape waktu mereka ngasih kuliah. Ampun pak! Ga lagi-lagi deh!

Cerita jadi guru-guruan ini dimulai waktu Kak Yanti, temenku, yang juga salah satu tentor di primagama nyuruh aku buat ngegantiin dia ngajar privat anak kelas 6 SD. Asli aku kaget banget! Woy kak, aku ini mahasiswi FARMASI bukan KEGURUAN. Mana bisa aku ngajar? Tapi Kak Yanti dah terlanjur tau kalo aku suka banget sama matematik dan selalu bisa ngerjain soal yang dia bawa. Finnaly, aku setujuin ajakan kak Yanti. Itung-itung pengalaman, euy!!

Yahhh, ga munafik juga kalo pengen duitnya juga. Lumayan, buat nambahin duit bayar warnet! Hohoho…

First, aku deg-degan banget. Ampun, grogi abiz!!!

Padahal aku cuma ngajarin anak kelas 6 SD, tapi rasanya kayak ngajarin mahasiswa S2!!

Aku coba ngatur emosiku. Tenang stev, pelajaran anak SD apa susahnya sih!

Aku coba beramah-tamah dengan anak gembul di depanku sambil coba buat tersenyum. Tapi yang ada aku sukses besar ngebuat anak itu TETEP CUEK. Cuma ngeliat sepintas, ngasihin buku tugas matematikanya, dan dia maen hape lagi.

Rasanya pengen ngegelindingin dia di jalan raya!!

Ok, sabar sabar. Anak orang cuy!

Aku langsung aja ngerjain soal matematik yang dia sodorin ke aku. Aku langsung bilang ke anak itu:

Aku : Ayo, kita mulai aja untuk mempersingkat waktu.

Aku berpikir keras metode apa yang biasa dilakuin Kak yanti buat ngajar anak ini.

Anak gembul itu : Kerjain dulu aja mbak!

Ooh, mungkin gurunya suruh ngerjain soalnya dulu, baru diajarin caranya ke anak ini. Aku mulai ngerjain soal nomor satu dengan amat sangat confidence. Plajaran anak SD palingan ga jauh-jauh sama perkalian dan pembagian.

Ya, Marina coba perhatikan Kakak ya! Kelereng Andi 5/7 dari kelereng Budi. Terus emmm..emmm...”

Aku coba ngorat oret kertas didepanku sambil ngerutin jidat. Jidatku semakin berkerut. Keringat dingin keluar. Mampus! Aku lupa pelajaran SD!!!

Oh my god! What happen with me???

Untungnya dia tiba-tiba tereak abis dapet telpon dari temennya.

“Mbak, bukan uji kompetensi 4 tapi yang 5!”.

Aku balik halamannya, dan...Oho, si cewek ndeso girang bukan kepalang alang-alang. Uji kompetensi 5 ternyata tentang koordinat, yang pastinya aku yakin 1000 persen kalo aku bisa ngerjain. Wuahahaha.... kena kamu anak gembul!!

Dengan semangat 47, aku ngejelasin tentang koordinat ke anak ini. Dan ternyata,, emang aku jagonya koordinat euy!

”Sekarang Marina ngerti kan?”, aku masih coba beramah tamah.

”Enggak!”, dia ngejawab seenak perutnya tanpa mempedulikan perasaan gurunya yang udah siap buat nelen anak itu mentah-mentah.

”Ok, Kak Stevi ulangi ya. Jadi gini caranya...”, aku baru nulis dua baris si anak gembul itu tereak.

Udah, ga usah diulangi. Aku udah ngerti kok. Kayak gitu sih gampang!”.

Bener-bener minta dimakan nih anak.

At least, aku dapet pengalaman berharga yang ga aku dapet di kuliah manapun. NGAJAR ANAK GORILA! Wuahahaha...

Walopun anak gembul itu nakalnya minta ampun, tapi sebenernya dia anak yang baik. OK, see you at next story....








2 komentar:

Anonim mengatakan...

oce deh...
kereeeeenzzz..

mbok_jamu_story mengatakan...

sabar ya bu'
emang anak2 sekarang terlalu tipis batas antara terlalu pinter ma terlalu begonya, hehehe...
btw jangan lupa mampir ke http://mbokjamustory.blogspot.com y

yihaaaa,, I'm a suPer wOmen NdesO

yihaaaa,, I'm a suPer wOmen NdesO
karang di Pantai Baron, Jogja

hei, he's not my prince

hei, he's not  my prince
di Masjid UGM

di kampus kuning

di kampus kuning