Disini kamu tidak akan menemukan semua hal tentang modernisasi, purifikasi, materialisasi, maupun kaki bau terasi.
Tapi kamu akan sangat tercengang setelah tau bahwa .... TERNYATA MASIH ADA YA CEWEK SE NDESO ITU...

Salam senyum
Cewek Ndeso

Senin, Oktober 06, 2008

Hari LeBaraN iTu....

Yippi yippi…
Akhirnya hari kemenangan tlah tiba. Di hari yang fitri ini ijinkan cewe ndeso meminta maaf lahir dan batin. Maapin cewe ndeso ya udah banyak bikin otak kalian sering kejang-kejang gara-gara ngebaca blog ini. Bukan, bukan maksudku seperti itu, kawan. Sungguh. Aku hanya ingin memberikan sesuatu yang BERARTI untuk kemajuan anak bangsa. Hidup cewe ndeso..!!

Banyak banget hikmah yang kudapat dari lebaran tahun ini. Antara lain:
1. Dianjurkan untuk PUP (baca: boker) dulu sebelum menghadapi rutinitas hari raya.
Hahaha, ga usah merinding dulu abis ngebaca hikmah nomer satu. Itu benar-benar aku alami dan menjadi hikmah terpenting yang dapat kuambil di lebaran tahun ini. Ga tau kenapa tiba-tiba aku yang biasanya amat sangat lancar ber-PUP-ria tiba-tiba mendadak tak bisa PUP. Dari malem takbiran perutku emang udah ngerasa mules. Tapi setiap aku udah nongkrong di WC ga tau knapa aku sudah tak berselera lagi untuk PUP. Aku emang slalu butuh waktu yang lama untuk PUP. Apalagi kalo ada sesuatu yang bikin konsentrasiku meng-PUP-ku buyar. Selesai sudah, jadi ga asik lagi buat nge-PUP.
Yap, ini yang terjadi di lebaran kali ini.
Sebelum berangkat solat Ied, kucoba lagi buat nge-PUP. Mulailah aku ngefokusin pikiran. Ok, bentar lagi. Eeerggh.. bentar lagi. Tapi tiba-tiba…
Duok duok duok..!! “Mba cepetan. Lama banget di kamar mandi. Dede mau mandi juga nih!!”, dengan manisnya adekku menggerdor-gedor pintu kamar mandi. Great! Bagus sekali de! Sekarang selera nge-PUP ku menjadi hilang. Dede, kamu harus bertanggung jawab!! Tanggung jawab!!
Ok, akhirnya aku solat Ied dengan perut yang amat sangat tidak enak.
Pulang dari solat Ied, aku sungkem-sungkeman sama Mama Papa trus maem ketupat opor ayam. Abis tuh hasrat ke-PUP-an ku muncul lagi. Aku nongkrong di WC lagi dan berusaha memanfaatkan kesempatan kedua ini dengan sebaik-baiknya. Tapi tiba-tiba Yit Harti (baca: Tante Harti) and family datang. Dari suara yang kudenger mereka dah mulai sungkem-sungkeman. Aku mulai kehilangan konsentrasi. Tapi kucoba lagi buat focus. Ayo Stev, kamu pasti bisa! Cayo!
Terdengar suara lagi, “Ndoten mana?” (Ndoten = panggilan keluarga buatku).
“Oh, lagi di kamar mandi”, jawab suara yang lain.
Di WC, pendirianku mulai goyah, aku mulai kehilangan tujuan. Aku sudah tak tahu untuk apa aku berada di WC. Tapi aku tetap nyoba focus lagi.
Beberapa saat kemudian dari obrolan yang kudengar mereka udah mau mulai foto-fotoan. Ok, Foto. What? Foto-fotoan? Oh no, yang ini ga boleh aku lewatkan. Ini suatu moment yang amat sangat penting.
Acara PUP ku gagal lagi. Finally, aku bersalam-salaman keliling desa dengan perut-bagai-perut-badut… hahaha,,, aku meringis. Aku menangis.

2. Jangan coba-coba menggoreng bandeng saat lebaran.
Yah, beginilah nasib cewe yang ga suka stanby di dapur. Sekalinya pengen nyoba ngebantu masak, mukaku jadi berpulau-pulau gara-gara kecipratan minyak. Hahaha…
Awalnya minyak itu amat bersahabat denganku, tenang banget waktu kucoba buat ku osreng-osreng. Aku nunggu di depan kompor menunggu dan berharap bandeng itu berubah menjadi IKAN LUMBA-LUMBA. Ya nggak lah! Maksudku menunggu sampai bandeng itu matang. Aku menunggu dan terus menunggu. Ga tau kenapa aku bengong di depan wajan sambil nglamunin kapan aku bisa sungkeman sama Afgan. Haloooow,, back to the reality, Ndo!
Tak diduga tak disangka sang minyak mengamuk. Setengah detik kemudian aku merasa ada minyak panas yang mampir ke mukaku, setengah detik kemudian aku tereak. Aaaawww!!! Mamaaaaaa!!! Panaaaasss!!! Setengah detik selanjutnya aku ke kamar mandi dan berusaha ngerendem mukaku yang panas ke bak mandi.
Mama ikutan panik, trus tereak “Olesin pake lidah buaya!”
Otakku yang lagi push up langsung bereaksi. Dimana sungai yang paling dekat disini? Aku harus segera mencari BUAYA dan memotong lidahnya. Pikirku saat itu. Ok, Ok, that just a joke. Aku ga beneran nyari buaya di sungai. Nyatanya aku langsung nyari TANAMAN lidah buaya di depan rumah nenek. Trus ngolesin lendir lidah buaya ke mukaku yang terasa perih dan panas banget.
Aku bercermin, trus menghela nafas. Huff… Mukaku yang sehalus sutra menjadi ternoda. Perfect!!

3. Dianjurkan untuk menderita sariawan sehabis lebaran
Lho kok?
Yup. Aku harus “berterimakasih” (diketik dengan mata merah, tangan kanan dikepal dan tangan kiri megang pisau) pada si sari dan si wawan yang numpang di lidahku tanpa permisi.
Gara-gara itulah aku ga bisa ngemil kue-kue lebaran dengan nikmat. So, aku jadi ga gendut lagi deh abis lebaran. Soalnya berdasarkan risetku dengan pengalaman lebaran sebelumnya, bobotku yang udah turun pas puasa jadi bertambah amat hebat sehabis lebaran. Tapi lebaran kali ini enggak. Terima kasih ya Allah, Engkau telah memberikan hikmah dibalik penderitaan yang aku derita.
Anyway, thanks a lot ya buat sari dan wawan (diketik sambil njedot-njedoton jidat ke tembok).
Gala gala saliwawan inyi aku cuma bitsa gigit jayi cambil ngilel ngeliat olang lain maem kue.
S.I.A.L. *guling-gulingan di lantai sambil melet-meletin lidah*
Sakit abiiiiizzzzzz….!!!

Well, itu beberapa hikmah yang kudapat di hari lebaran tahun ini. Acara silaturahmiku ke sodara-sodara menjadi sesuatu yang ‘menyengsarakan’. Ga bisa ngomong gara-gara ada si sari dan wawan di lidah, ga pede gara-gara ada garis hitam sepanjang dua senti di pipi, dan perut buncit gara-gara susah PUP.
Hikmah dari semua hikmah itu adalah…
HARUS BANYAK MAKAN SAYUR DAN BUAH SAAT LEBARAN. Mohoho….

2 komentar:

Anonim mengatakan...

ya ampyun ndo.........
kasian amat dirimu!!!!!!!!!!!!!!!!!!

ti2n mengatakan...

tepi...
minal aidzin ya...
mohon maaph lahir bathin
nana merona pasti seneng banget nie
kalo aq kasih artikel "banyak makan sayur dan buah"nya
wakakakak....

yihaaaa,, I'm a suPer wOmen NdesO

yihaaaa,, I'm a suPer wOmen NdesO
karang di Pantai Baron, Jogja

hei, he's not my prince

hei, he's not  my prince
di Masjid UGM

di kampus kuning

di kampus kuning